Life of Happy Mom - Indonesian blog about parenting, health, & up and down of life.

Apresiasi 2021 dan Resolusi 2022 Helenamantra

Wednesday, December 29, 2021

Alhamdulillah kita tiba di penghujung tahun 2021 dalam keadaan sehat wal afiat (buat yang sedang dicoba sakit, semangat ya!). Kali ini saya mencoba merangkum 2021-nya Helenamantra itu ngapain aja? Jika hanya dirasakan seperti berlalu begitu saja namun syukurlah tahun ini saya mulai merutinkan menulis jurnal syukur (walau sempat bolong) sehingga mudah membuat summary tahunan. Plus, saya tergerak membuat resolusi 2022. Tumben yah setelah sebelumnya beneran let it flow saja~


Jurnal Syukur 2021

Awal 2021 lalu saya mengambil kelas Jurnal Homeschooling di Rumah Inspirasi. Menulis jurnal pernah menjadi rutinitas saya ketika SID berusia 3 tahun tapi makin ke sini kok makin banyak bolongnya. Maka saya butuh support system dengan mengikuti kelas Jurnal tersebut. 


Template jurnal sudah ready, tinggal pilih sesuai kebutuhan. Dari sekian template, yang paling sering saya pakai yaitu to-do list harian dan jurnal syukur. Dalam jurnal syukur saya menulis keberhasilan kecil setiap harinya. Hanya sebaris namun ternyata tulisan saya berdesakan karena banyak ... hal yang dapat disyukuri setiap hari, mulai dari bisa makan kue enak, anak-anak akur, hasil swab negatif, sampai menang lomba. 


Lantas, apakah saya langsung rutin nge-jurnal sejak Januari hingga Desember 2021?


Tentu saja tydac. Kebiasaan nih saat punya barang baru rajin dipakai setelah itu digeletakkan begitu saja. Pun dengan jurnal ini, awal tahun semangat mengisi, selanjutnya Februari sampai Mei enggak pernah buka file-nya lagi. Bulan Juni memulai kembali walau masih bolong-bolong. Juli hingga Desember alhamdulillah makin rutin mengisi jurnal. Kalaupun ada yang terlewat biasanya karena bepergian.


Apresiasi 2021

Eh kok jadi panjang bener bahas si jurnal syukur. Oke, inilah apresiasi 2021-nya Helenamantra. Ngapain aja selama tahun 2021?


Januari

  • refleksi perjalanan homeschooling selama ini
  • membuat gambaran ideal pendidikan keluarga
  • menang lomba video WBI
  • setor naskah antologi Kisah Dunia Ibu

Februari

Maret

  • Lulus kelas Bunda Produktif
  • Mengetahui cara membuat TTS online

April

Mei

  • Lulus dari Wisma Atlet

Juni

  • Mudik

Juli

  • belajar PAUD di webinar UIKA
  • mengikuti kelas Bunda Salihah di Kampus Ibu Pembaharu
  • mengajukan proposal SheHacks

Agustus

  • belajar unplugged coding
  • IG live dengan Mbak Zaki
  • Menulis outline buku
  • Menang kolam renang dari Paddle Pop
  • belajar dubbing

September

  • Naskah buku selesai
  • Belajar montessori untuk SD (Cosmic Learner)
  • Naik sleeper bus mewah
  • Vaksinasi Pfizer 1st and 2nd dose
  • Menyaksikan mualaf di masjid

Oktober

  • Menang challenge Rumbel Menulis Solo Book Bootcamp
  • Ikut challenge read aloud di @sekolahrumahbunda
  • Mengisi kulwap Copywriting
  • Live IG Hari Blogger Nasional bersama @emak2blogger
  • Menjadi narasumber COBEK HIMA mengenai literasi di keluarga
  • Menjalankan pilot project @sekolahalamsemesta

November

  • Buku Sekolah Alam Semesta terbit (minat? japri 😆)
  • Liburan keluarga (ketemu lagi dengan swab)
  • Belajar parenting islami di @ibubaris dan @quranbasedplay
  • Belajar mindful parenting
  • Mengisi kulwap @bcnovember2019 mengenai sensory play

Desember

  • Menjadi MC di Konferensi Ibu Pembaharu
  • Lulus Bunda Salihah
  • Membuat dokumentasi homeschooling journey anak 2021
  • Tuntas kelas Jurnal HS 2021



Kaya Syukur 2022

Masya Allah, banyak bangettttt peristiwa penuh syukur di tahun 2021 ini. Tuh, kan, begitu dijembrengin gini jadi kelihatan nikmat Allah yang terus mengalir.


Untuk 2022 nanti, semoga masih diberi umur panjang dan kesehatan, saya mau mengambil tema "Kaya Syukur 2022". Ya, supaya makin subur, makmur, berkah, bahagia menjalankan peran di bumi ini.


STOP

  • menunda pekerjaan yang sudah ditulis di to-do list
  • kebanyakan menulis item di to-do list (batasi 3 saja per hari)


CONTINUE

Hal-hal baik di 2021 insya Allah akan saya lanjutkan yaitu:

  • menulis jurnal syukur
  • membuat to-do list
  • menulis jurnal kegiatan anak
  • belajar parenting islami
  • nge-blog mengenai parenting


START

  • memulai kembali ceklis pekerjaan rumah tangga
  • aktifkan website, sosmed, dan program di Sekolah Alam Semesta
  • rutin olahraga (OMG, satu senti lagi menuju risiko obesitas!)
  • mengatur hari kerja 1-0-1-0-1-0-1
  • hafalan Qur'an

Bismillah, itu dulu resolusi 2022. Kalau kebanyakan nanti malah jadi ngegombal. One bite at a time. 


Nah, sekarang giliranmu. Apa apresiasi 2021 dan resolusi 2022-mu?

24 comments on "Apresiasi 2021 dan Resolusi 2022 Helenamantra"
  1. Semangat mak, moga tercapai resolusinya aamiin!

    ReplyDelete
  2. One bite at a time! But you already had a lot of bites!
    Bravo Helena, sejak pertama kenalan, dirimu itu sosok anak muda inspiratif - mengagumkan sekaligus....mengintimidasi hahahaha saking banyak prestasi yang berjejer

    Tuh kan terbukti pas dijembrengin gini aku minder qi qi qi.. eh tapi kan ga boleh ya mengukur dari sepatu orang lain, karena masing-masing kita berkarya di bidang masing-masing juga

    Tahun 2021 saatnya aku bersyukur melewati tahun yang susah payah dengan berita duka yang silih berganti, but it was gratitude year karena berhasil mengubah beberapa sudut pandang, prestasi itu buatku hiks hiks...
    lah kok malah curhat di sini yak.. sana mak neng, balik ke blognya sendiri bikin jurnal gratitude.

    Again, mendoakan dirimu semakin sukses yaaaa Helena!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Neng Tanti, terima kasih banyak yah. Padahal aku yg iri dengan skill melukismu lho berhubung aku ga bisa melukis. Heheh. Ah gitulah kalau lihat rumput tetangga. Semangat 2022!

      Delete
  3. Kalau dijentrengin apa yang udah kita lakukan dan dapat selama setahun penuh rasa2nya banyak yaa dan jd bangga bisa melakukan satu demi satu. Kyknya perlu dicotnoh nih, kyk bikin jurnal supaya semuanya kecatet di jurnal dengan lengkap dan bisa jd bahan evaluasi juga.
    BTW unplugged coding itu opo?
    Haha penyakitku juga udah nulis to do list gak dilakukan, mungkin krn kebanyakan yaa, baiklah dibatasi biar gak keteteran jg ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mbak. Jurnal membantu banget selama setahun terakhir ini. Jadi lebih bersyukur. Ya walau Ada berantemnya dengan anak atau kejadian tidak mengenakkan lainnya, aku coba nulis sisi positif hari itu.

      Delete
  4. Masya Allah mbak, dirimu luar biasa. Break down tiap bulan ini wohoho hebat! Ini bentuk afirmasi sih bagi saya, jadi ternyata banyak hal positif yang udah dilakukan.
    Resolusinya pun detil banget, saya doakan semoga bisa terwujud semua mbak. Semoga sehat selalu ya. Semangat terus untuk berbagi mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak Ranny
      Ini tuh karena si jurnal syukur yang rajin diisi. Hoho ... Jadi tinggal lihat sekilas aja ada BIG Things apa di Bulan itu terus tulis deh.

      Delete
  5. Eh, aku kok jadi keidean untuk bikin jurnal syukur setiap harinya juga, yaa... Selama ini nulis jurnal (bisa dibilang jurnal ngga sih kalau cuma oret-oretan di buku diary?), seminggu sekali doang.. Itupun kalau inget, dan isinya tentang daftar rencana menu seminggu dan daftar ide tulisan untuk blog.
    Kalau ditambah jurnal syukur, kayaknya bakal lebih oke. Dengan mensyukuri kebahagiaan-kebahagiaan kecil, insya Allah energi positifnya bisa terus menyala, dan bisa menarik kebahagiaan-kebahagiaan yang lebih besar. Ya kan?
    Dan kayaknya seru juga kalau ngajak anak-anak untuk nulis jurnal kayak gini. Besok aku beli buku lagi deh, biar anak-anak juga ikutan.

    *kok tiba-tiba aku sesemangat ini.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yay!
      Jurnal syukur sebaiknya ditulis setiap hari. Bisa panjang detail atau satu kalimat saja. Bagus itu melibatkan keluarga kemudian saling baca Hal yg disyukuri

      Delete
  6. Masya Allah, luar biasa banget mba perjalanan tahun 2021. Semoga tahun 2022 kita bisa menjadi lebih produktif ya. Mba helena ini menginspirasi banget terutama konten parentingnya. konsisten.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Terima kasih yaa Mbak Era. Kamu juga konsisten lho!

      Delete
  7. masyaAllah keren mbak pencapaian tahun 2021-nya. sampai bikin buku juga. btw aku penasaran sama hari kerja 1-0-1-0 itu apa ya maksudnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mbak tercapai juga impianku buat buku solo.

      Oh maksudnya sehari kerja, sehari gak. Hehs

      Delete
  8. Masya Allah kereen banget pencapaiannya, produktif sekali, ikut bersedih ya mba sempet dirawat di wisma Alhamdulillah semoga sehat selalu. Tahun 2022 semoga kita bisa mencapai segala sesuatu lebih baik lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak Gusti Yeni. Aamiin
      Semangat traveling!

      Delete
  9. MasyaAllah, 2021 sungguh padat dengan prestasi ya, Mama Sid ini, kagum euy. Pantesan keliatan sibuk acara ini-itu. Sungguh membanggakan dan patut menjadi inspirasi bagi para Mahmud. Semoga 2022 makin mudah segalanya buat kita semua. Saya juga sedang belajar mengurangi jumlah to do list harian, biar gak terlalu multitasking. Sekalian pengin belajar satu dua hal baru deh, biar update ilmu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha apa deh Mbak Ais. Alhamdulillah rezeki ada tiap hari. Yuk yuk kita buat target to do list yg masuk akal

      Delete
  10. Kak Helen...
    Kalau mengatur hari kerja 1-0-1-0-1-0-1 ini maksudnya 1 hari dimaksimalkan kerja, terus besoknya libur, selang-seling gitu yaa..?

    Aku juga pingin banget bisa fokus ngerjain sesuatu. Tapi kadang kalau pas ke dapur naro piring, lalu inget ini dan itu, jadilah lupa sama kerjaan. hihii..
    Manajemen waktu ini adalah kunci dan menuliskan to do list agar gak jadi Dliners garis keras.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyak betul sehari kerja, sehari libur. Aku coba kerja tiap Hari malah ga efektif. Capek gitu malah yg ada semangat kerja setelah itu 3 hari bengong, hahaha.

      Yuk yuk manajemen waktu

      Delete
  11. Waaaww banyak sekali pencapaiannya, Mbak Helena mantaappp alhamdulillah.
    Aku seneng banget baca blogpost ini, bikin semangat untuk terus maju dan menginspirasi. Semoga kita semua jadi lebih baik lagi di tahun depan yaahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Alhamdulillah Mbak Rella. Kalau ditulis yang baik-baik setiap hari ternyata banyaaak!

      Delete
  12. Untuk resolusi 2022, kurang lebih aku juga ingin mulai rutin journaling Mak. Journaling ini, baik untuk refleksi harian maupun gratitude journal, udah terbukti ampuh untuk membantu aku meregulasi emosi. Ini juga metode yang disarankan oleh psikologku sejak sesi 1. Cuma bedanya kalau journaling yang digunakan untuk meregulasi emosi tuh tulisannya kita robek-robek dan langsung dibuang.

    Intinya tumpahkan aja yang ngeganjel dan bikin kesel, tulis semuanya, lalu buang dan lupakan. Setelah itu baru deh nulis refleksi dan keinginan yang baik-baik, lalu dilanjut dengan eksekusi nyatanya. Hayuk cobain juga Mak!

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga artikel tersebut bermanfaat.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-menyurat, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Stay happy and healthy,