Helenamantra

Life of Happy Mom - Personal blog about parenting, health, and upside down of life.

Membuat Roti dengan Satu Jari Ya Pakai ReBread

Thursday, February 15, 2018
ReBread Automatic Breadmaker. Selepas liburan akhir tahun saya sedih mendapati toko roti langganan tutup. Ya mungkin itu keputusan terbaik manajemen karena kurangnya profit. Padahal toko roti itu sangat mudah dijangkau, cukup jalan kaki dari tempat tinggal kami. Saat SID susah makan nasi, kami biasa membeli roti di sana. Rotinya empuk dan nikmat. Harganya memang sedikit di atas roti di mini market tetapi sesuai dengan rasanya.

Asiknya makan roti hasil olahan mesin pembuat roti ReBread (dok.pri)
SID suka sekali makan roti. Kalau beli terus-terusan lumayan juga ya. Saya sempat terpikir untuk membuat roti sendiri, terutama roti tawar, supaya lebih hemat. Tetapi membayangkan prosesnya saja serasa bikin lengan berotot. Menguleni, menunggu fermentasi, dan seterusnya. Kok kayaknya ga selesai-selesai. Belum lagi kalau salah pengolahan, bisa bantet. *periiih!

Suatu hari ketika saya menikmati me-time di sebuah toko buku besar di Matraman, saya berhenti di depan counter mesin pembuat roti. Well ok ini agak unik, di toko buku bukannya melihat-lihat buku malah saya tertarik dengan mesin berwarna putih tersebut. Ini kan mesin pembuat roti seperti di tv. Yang masukkan bahan trus gampang banget matang. ReBread, begitu tulisan yang tertera di papan samping. Di sana tertera sederetan angka. Glek! Segitu ya harganya. Hmm...

Bayangan memiliki mesin pembuat roti masih ada di impian. Hingga dua minggu lalu saya berkunjung ke showroom PT. Readboy Indonesia di Jakarta Utara, saya mendapati mesin idaman itu lagi. As seen on TV! Wah, rupanya mesin pembuat roti Re-Bread didistribusikan dari sini bersama produk ReRice dan ReNoodle. Ga cuma melihat dari dekat, saya menyaksikan langsung cooking show oleh Chef Andrian dan Chef Dwi menggunakan Re-Bread.


Bagi saya yang kurang sabar dan terampil urusan dapur, maunya yang praktis aja deh daripada stres sendiri. Itulah mengapa saya begitu tertarik memiliki ReBread. Saya ingin menyediakan roti buatan rumahan untuk keluarga. Sebagai menteri kesehatan keluarga, tentunya saya ingin roti tersebut menyehatkan dan tanpa pengawet.

Membuat roti dengan satu jari ya pakai ReBread (dok.pri)
ReBread Automatic Breadmaker menjawab kebutuhan saya. Proses pembuatan roti begitu mudah. Siapkan bahan-bahan, masukkan semua bahan ke ReBread, lalu pencet tombol menggunakan satu jari. Mesin pun bekerja sesuai program yang dipilih, mulai dari mengadon, menguleni, fermentasi, hingga memanggang. Seperti pagi itu, kedua chef menyajikan berbagai menu roti, macaroni schotel, hingga selai. Ya, Re-Bread dapat digunakan untuk membuat selai buah. Tak hanya itu, ayam panggang pun bisa dimasak dalam mesin roti canggih tersebut.

Total ada 22 program dalam Bahasa Indonesia yang bisa diolah ReBread, antara lain: roti tawar, roti manis, roti gandum, roti praktis, roti oatmeal, kue, yogurt, tape ketan, dan bubur. Enaknya lagi proses pembuatan bisa diatur waktunya dengan self-timer. Misal membuat roti di malam hari untuk disajikan hangat di pagi hari, bisa banget. Timer penunda waktu ini aman digunakan sesuai petunjuk karena ReBread telah tersertifikasi CE dan RoHS.

22 program pada ReBread (dok.pri)


Butuh ide menu masakan? Pemilik ReBread ga bakal kehabisan ide karena setiap pembelian mesin pembuat roti ReBread akan mendapat bonus buku resep masakan eksklusif. Selain itu urusan takaran juga teratasi karena bonus timbangan digital, sendok ukur, dan gelas ukur. Membuat aneka macam roti harus tepat bahan, takaran, dan cara pengolahan. Dengan Re-Bread bakal anti-gagal nih. Eh, jangan lupa pakai sarung tangan ReBread supaya ga panas saat mengambil wadah roti. Letakkan di tatakan ReBread ya. Semuanya udah include di paket mesin roti ReBread Gold Breadmaker.

Bonus buku resep masakan ekslusif (dok.pri)
Bagaimana dengan rasanya? Sebaiknya langsung tanya ke SID, anak saya. Ia minta nambah terus roti pandan. Enak dan teksturnya lembut. Ketika roti hijau itu habis, ia ganti makan Raisin Whole Wheat. Laper apa doyan?

Sebenarnya SID masih penasaran dengan brownies dan roti pelangi yang tersaji di meja. Bagi dia aneh kali ya kok ada roti dengan warna seperti itu. Sayangnya ia tak sempat mencicipi. Saya berjanji akan membuatkan roti tersebut jika punya ReBread. Kalau cara manual, saya garuk-garuk kepala. Hehehe.

Membuat macaroni schotel dengan ReBread. Praktis! (dok.pri)
Sebelum memutuskan mengadopsi ReBread, saya terpikir is worth it? Sayang kan setelah beli tapi jarang dipakai. Saya khawatir juga biaya listrik bengkak. Biasanya bread maker gini dayanya besar.

Keraguan saya langsung terjawab. Jenny Widjaja, CEO PT Readboy Indonesia, menjelaskan ReBread menggunakan teknologi eco-bake yang membuatnya hemat listrik. Biaya listrik membuat satu roti sekitar Rp299,- dengan asumsi tarif dasar PLN untuk rumah tangga tahun 2017 Rp1.467,28/kWh.   Daya yang dibutuhkan ketika mengadon hanya 30W sedangkan proses memanggang butuh daya 495W. Bila dihitung-hitung, biaya pembuatan roti susu manis seberat 900gr membutuhkan biaya bahan dan listrik kurang dari Rp9000,-. Hemat banget, kan.

Haduh, makin dipikir, makin tergodalah saya dengan si ReBread. Gampang banget sih bikin roti dengan satu jari. Menurutmu, beli gak ya?

Selai stroberi ini hanya butuh 3 bahan, yaitu: stroberi, gula, dan nutrijel (dok.pri)

ReBread Gold Breadmaker
Model: RB250
Promo price: Rp1.980.000,-
Weight: 7kg
Dimension of package: 330x337x400mm
Material: plastic food grade
Key features: mengaduk (mengadon), fermentasi, dan panggang
Electrical: mengadon 30W, memanggang 495W; 220-240V /50Hz


PT. Readboy Indonesia
Sentra Bisnis Artha Gading Blok A7D No.17,
Jl. Boulevard Artha Gading,
Kelapa Gading – Jakarta Utara
Website: www.RBShop.id
Facebook: RBShop
Instagram: rbshop_rebread_renoodle
Twitter: rbshopid
23 comments on "Membuat Roti dengan Satu Jari Ya Pakai ReBread"
  1. Mantap mba makin praktis aja sekarang ya sampai membuat roti aja bisa ada alatnya, hehe

    ReplyDelete
  2. Aku punyaa loh mbak alat nya, iyaa bener gampang bgt bikin roti2 kece spt di toko bakery gitu ... cemplung2, pencet trus tinggal deh ngerjain yg lain. Bbrp jam kemudian kelaaaar plus rumah jg jadi wangiii roti, nyum nyummmm

    ReplyDelete
  3. wih, enak banget bisa bikin macaroni schotel sendiri, mba. aku belum pernah coba masak, hehe.jadi ngiler. :3

    ReplyDelete
  4. Duh enaknya bisa bikin roti sendiriii... Aku juga mauuu

    ReplyDelete
  5. Membuat roti di rumah jauh lebih sehat, murah dan praktis yah mba, aku jadi pengen punya re bread ini deh buat di rumah

    ReplyDelete
  6. waaaa aku suka juga pake ini, praktis sangat ya.. dan pastinya jadi lebih sehat karna bahannya kita sendiri yg masukin...

    ReplyDelete
  7. cita citaku pengen punya alat buat roti eh belum terwujud euy mba. DUh senangnya kalau punya. Ada diskon nggak ya? Hehhee

    ReplyDelete
  8. Keren banget mesinnya.
    Jadi pengen satu.

    ReplyDelete
  9. duh jadi kepengen punya dan kepengen bisa bikin roti secara dirumah tuh pada doyan roti :)

    ReplyDelete
  10. Wuiih... Canggih amat mesin rotinya. Ga takut bantet atau hangus. Cocok kayaknya buat saya yang suka bikin roti tapi lebih banyak bantetnya daripada berhasilnya. Nabung deh buat beli...

    ReplyDelete
  11. Sama banget nih, anakku juga penggemar berat roti, apalagi roti tawar. Pengen bikin sendiri, tapi oven pun tak punya, hahaha.
    Hmm, jadi galau deh nih mending beli oven atau ReBread. Tapi kalau yang ini anti gagal ya, mana ada bonus buku resep lagi. Emak-emak kalau udah denger bonus gatel aja bawaannya XD

    ReplyDelete
  12. Wah, mesin pembuat roti ini juga menjadi impianku. Udah alam duduk di listku, Mba. Pengen segera diwujudkan nih.

    ReplyDelete
  13. aahh, aku suka roti, mau juga donk bikin roti dengan satu jari, jadi penasaran Maaak!

    Emang ya, makin dipermudah aja ini segala sesuatunya!

    ReplyDelete
  14. Duh mupeng pengen banget bisa bikin roti sama alat Re-Breadnya :D
    Mana bahasanya pakai Bahasa Indonesia lg, sangat memudahkan :D

    ReplyDelete
  15. Mantap ya sekarang bisa bikin roti sendiri kalau di rumah kan biar lebih sehat dan bisa sesuai selera.

    ReplyDelete
  16. Banting kudu kuat dan perlu tenaga super layaknya superhero. Wkkk mama juga super kan. Hak kuat jadi bantet

    ReplyDelete
  17. Huhuhu..akupun ngerasain pegelnya klo bikin roti sendiri,pake LG alias Lengan Guede..pegell boo.Dengan adanya ReBread ini praktis memudahkan penggemar roti kyk aku ini. Thanks for sharing infonya ya. Kpn2 SID kita makan roti pandan bareng yuk di RBShop hehehe

    ReplyDelete
  18. Mau banget mba dibuatin roti pakai rebread. Pasti enak banget dan mudah ya prosesnya.

    ReplyDelete
  19. Wuahh..saya dan ade2 juga seneng bgt sama camilan roti. Pingin juga bisa bikin sendiri di rumah, pake alat itu lbh praktis

    ReplyDelete
  20. Alat ini adalah yg bikin aku nonton iklannya sampe selesai. Pengeb banget punyaaa

    ReplyDelete
  21. Keren ya makin ke sini teknologi makin mendekatkan kita pada cara pembuatan makanan yang dulu sama sekali gak terfikirkan untuk buat ini di rumah sendiri.

    ReplyDelete
  22. Asiknya udah bisa bikin roti sendiri. Jelas lebih sehat dan bisa explore resep roti lebih banyak.

    ReplyDelete
  23. Aku takjub ama listriknya yg murah banget :D. Jd tergoda pgn beli mbaa.. Padahal sebenernya papaku pengusaha bakery yg spesialis di roti. Tp ga mungkinlah yaa minta trus walo ke papa sendiri cm utk roti :p. Mending sesekali bikin :D

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari artikel di atas.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai akun G+, Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-suratan, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature