Helenamantra

Life of Happy Mom - Personal blog about parenting, health, and upside down of life.

Tips Toilet Training yang Menyenangkan

Monday, February 26, 2018
Tips Toilet Training yang Menyenangkan. Duh, yang sedang semangat toilet training. Setiap selesai pipis minta ganti celana padahal ga basah. Cucian Ibu numpuk! Mana musim hujan, jemuran jadi lama kering. *inhale, exhale

Ada-ada aja kisah toilet training. Meski penuh drama, selingi dengan tawa supaya ibu dan anak tetap happy menjalani toilet training. Gimana sih tips toilet training yang menyenangkan?

Happy menjalani toilet training (dok. Felix Prado)
Ketika SID berusia 2 tahun lebih dikit, saya mulai berpikir. Sampai kapan bakal pakai popok? Sejak bayi pakai pospak (popok sekali pakai) lumayan juga budget belanja bulanannya. Syukurlah SID memiliki kulit normal, bukan sensitif yang harus pakai tipe popok tertentu. Selain itu kasihan kan harus pakai popok 24 jam. Saya yang pakai pembalut hanya ketika datang bulan rasanya ga nyaman (meski cepat kering, lembut, dll), bagaimana dengan kulitnya yang terus-menerus bersentuhan dengan popok.

Setelah membaca berbagai tips memulai toilet training, saya memutuskan okelah let's try. Buat amannya SID tidak pakai popok ketika di rumah. Saat tidur dan bepergian, ia masih pakai popok.

Minggu-minggu awal udah ga terhitung berapa kali saya ngepel lantaiSID masih mengompol. Belum terbiasa tanpa popok. Meski sudah punya dudukan toilet kecil yang lucu, ia tidak tertarik. Pipis ya pipis aja di lantai. Selain ngepel, cucian celana dalam dan celananya juga banyak dan super bau! Duh, bau urin itu ampun ya... susah hilang!

Berkali-kali saya ingatkan, "Kalau terasa mau pipis, bilang Ibu ya. Kita pipis ke toilet." atau "SID pipis di toilet seperti ibu dan ayah."


Toilet training itu melelahkan. Iya. Benar-benar melatih kesabaran. Di saat saya mulai percaya diri ia mampu bilang kebelet pipis, saya bawa ke taman dekat rumah. Tet tot. Ia keasyikan bermain hingga lupa bilang kebelet pipis. Alhasil SID ngompol di taman. *celingak-celinguk lalu pulang.

Marilah menarik napas dalam-dalam. Jangan lupa hembuskan perlahan. Melatih anak untuk potty training membutuhkan kesabaran. Namanya sedang proses setelah sekian lama nyaman dengan popok. Anak perlu berlatih ini lho yang disebut celana basah kena ompol. Ga nyaman, kan. Kalau pipis di lantai juga mengakibatkan lantai basah, rawan kepleset.

Ini tulisan "Toilet" apa bukan? Hmm...
Meski penuh tantangan (bagi orang tua dan anak), toilet training dapat dilakukan dengan menyenangkan. Saya tidak menjamin cepat atau lambatnya, ya. Mari fokus pada pengalaman menyenangkan. Yuk, ah, langsung simak tips toilet training yang menyenangkan berikut ini:

  1. Perhatikan kesiapan anak sebelum toilet training. Apakah bisa mengungkapkan kata-kata seperti: pipis atau pup? Jika sudah, jelaskan bahwa anak akan lepas popok dan pipis di toilet seperti ayah dan ibu.
  2. Siapkan mental orang tua, anak, dan keluarga yang tinggal serumah bahwa akan dilakukan toilet training dengan segala konsekuensinya (pipis di lantai, bau tak sedap, dsb). Mental orang tua juga penting karena cucian akan bertambah, bau pipis susah hilang, telaten mengajak anak ke toilet (termasuk tengah malam), dan tantangan lainnya.
  3. Deskripsikan "kebelet" pada anak dengan bahasa yang mudah ia pahami. Maka, si anak akan memahami ketika orang tua berkata, "Nanti kalau kebelet, beritahu ibu/ayah ya. Kita pipis di toilet.".
  4. Di awal toilet training, catat waktu anak buang air kecil dan buang air besar dalam sehari. Catatan ini menunjukkan rentang waktu anak kebelet BAK/BAB. Misal, BAK tiap 3 jam sekali berarti sebelum waktunya harus diajak ke toilet. Memang sih intensitas BAK dan BAB dipengaruhi banyak hal namun setidaknya memberi gambaran perkiraan supaya ga bocor.
  5. Jangan bertanya "Mau pipis?" tetapi ajaklah langsung ke toilet. Setiap ditanya, kemungkinan besar anak akan menjawab "Tidak". Males gitu lho ke toilet ketika seru membaca buku. Kadang saya menuntun SID sambil berkata, "Sini, temani Ibu sebentar." supaya ia tidak berontak saat diajak ke toilet.
  6. Tarik minat anak dengan dudukan toilet kecil atau underwear bergambar karakter favorit anak.
  7. Berani tidur tanpa popok. Awalnya saya membangunkan SID ketika ia nyenyak tertidur untuk mengajaknya ke toilet. Alhasil ia menangis kencang karena tidurnya terganggu. Saya pun pasrah, ga usah dibangunin aja deh. Eh ternyata ia sangat jarang ngompol ketika tidur. Setelah bangun, buru-buru bawa ke toilet.
  8. Gunakan seprei waterproof supaya mudah membersihkan ompol.
  9. Jika bocor, ajak anak ikut membersihkan lantai supaya ia memiliki rasa bertanggung jawab.
  10. Hargai kemajuan yang anak lakukan sekecil apapun. Apresiasi dengan ucapan dan pelukan supaya anak semakin percaya diri bisa lulus toilet training.

Proses ini terus dilakukan hingga anak berhasil melewati masa toilet training. Berapa lama waktunya? Tiap anak berbeda-beda. Ada yang 3 hari langsung beres, ada yang berbulan-bulan seperti yang saya alami. Hahaha. Iya, SID kadang masih bocor karena fokus bermain, hawa dingin, sakit, atau saya telat ajak dia ke toilet. *lagi males.


Meskipun sampai sekarang belum 100% lepas dari popok, saya bersyukur melihat kemajuan potty training pada diri SID. Ia lebih kooperatif saat diajak ke toilet juga meminta pipis walau sedang bermain. Saya juga happy dong makin jarang beli pospak. Kan duitnya bisa buat beli lipen atau liburan keluarga. Hoho.

Doakan ya SID segera lulus toilet training dan saya teguh hati melepas popok meski perjalanan jauh.

Punya tips toilet training untuk balita? 


34 comments on "Tips Toilet Training yang Menyenangkan"
  1. Anakku masih 13 bulan Mbaaa, tapi uda horor banget ngebayangin toilet training.... T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, bisa dibiasakan sih dari sekarang kalau ortunya juga siap

      Delete
  2. Jadi ingat waktu anakku toilet training. Banyak kejadian lucu yg ngangenin. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. termasuk pipis di tempat tak terduga? Heuuu

      Delete
  3. Anak pertama pake pembiasaan, tiap beberapa jam sekali diajak pipis. Anak kedua, dari bayi sering pakai clodi, jadinya lebih cepet pahamnya kalo waktunya pipis. Dramanya tetep sih, ngompol di bulan2 awal pembelajaran, tapi emaknya harus keukeuh, hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiap anak memang beda ya caranya. Nah kalau clodi udah terbiasa merasakan basah. Anakku jarang pakai clodi. Emaknya males cuci >,<

      Delete
  4. Hahahahaa lucu SID. Samaan kayak Hammam mbak, pas tidur malam aku bangunin akhirnya ngamuk. Yaiyalah orang lagi pules-pulesnya main angkut aja ke kamar mandi yo wes kelabakan. Selamat ya SID makin pinter toilet trainingnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya kalau dipikir kejem amat aku ini gangguin orang tidur. Tapi ada tipe anak yang oke aja dibangunin tiap jam.

      Delete
  5. Kebayang waktu AL lagi belajar toilet training dulu memang gampang-gampang susah tapi hasilnya di usia 2tahun AL sudah bisa ke toilet apabila ingin buang air kecil dan besar.

    ReplyDelete
  6. Anak pertama cewek dan gampang banget. usia 2 tahun udah lepas pospak dan langsung pee and pup di kamar mandi. Giliran anak kedua cowok kecilku, hm... sabarnya beneran deh. Kudu bener2 sabar. Alhamdulillah sekarang 3 tahun 6 bulan sudah berhasil.Tipsnya kurang lebih sama, termasuk salah satunya anak saya ajak bantuin ngepel kalau terlanjur pee di lantai. Alhamdulillah, manjur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah biar si anak sadar repotnya bersihin ompol ya.

      Delete
  7. toilet training utk siang2 sih no problem di kedua anakku. mereka langsung bisa mengenali rasa 'kebelet' dan makin lama makin terlatih utk ke toilet sblm bener2 kebelet. tapiiii klo utk malem nih justru masih PR buat kakaknya. huhu. dia bisa tetep tidur pules loh walopun udh basah kuyup krn ngompol. haduuuhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho anakka malah gampang saat malam. Dia tipe yang ga pipis saat tidur, kecuali capek banget

      Delete
  8. aku jadi inget pas Neyna toilet training, setiap sejam sekali diajak ke kamar mandi giliran dikamar mandi ga pipis keluar kamar mandi pake celanan langsung werrr duh emen betapa jadi emak emang kudu sabar ya mba hahaha..dan bener kalau mau toilet training perhatikan kesiapan mental ortu dan juga kesiapan anaknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iyaa mbak. Mungkin karena belum terbiasa pipis di toilet

      Delete
  9. Kikikikiiikk... Seru banget bacanya, jadi ingat toilet training anak pertama saya 5 tauan lalu, masih nunggu setaunan lagi nih buat toilet training buat si bayi 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bersiap toilet training untuk anak kedua ya

      Delete
  10. Memang ngajarin anak susah-susah gampang. saya punya keponakan kecil, sudah dikasih tau harus begini begitu tapi tetap aja BABnya dicelana

    ReplyDelete
  11. Semangat mbak, anak sy skrg 17 bulan dan sudah dari usia 15 bulan sy ajari pelan2, bilang pup dan pipis. Hasilnya sekarang kadang dia yang minta ke kamar mandi klo mau pup/pipis (padahal pke pospak). Tapi sehari paling 1-2x doank ngomong nya, walau begitu udah bahagia mba. Hehee..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa syukuri progress sekecil apapun!

      Delete
  12. kalau pas tidur nada sih sudah ga ngompol, tapi pas lagi main itu... bener kata mbak, dia lebih asyik main daripada susah susah bka celana dan pergi ke toilet... kudu sabar pakai banget memang ya mbak...

    ReplyDelete
  13. Semangaat buat bu ibu yg lagi toilet training. Emang harus sabar ngepel lantai wkwk

    ReplyDelete
  14. Azzam juga sdh pintar pup di toilet... masalahnya kalau bobo belum bisa cepat2 bangun tuk ke toilet,,, sampai sekarang masih sedia 2 bgks popok is 20 tiap bulan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tantangan ya ngantuk tapi disuruh pipis

      Delete
  15. Penting banget ini untuk mengedukasi anak dalam menggunakan toilet.
    Karena kebanyakan anak buang air kecil sembarangan.

    ReplyDelete
  16. yup celana dalam & dudukan toilet bergambar yg disukai Raya itu ngaruh banget buat toilet training, yang paling penting itu ngingetin anak kl emang mau pipis jangan ditahan, krn kl ditahan malah ngompol :D tapi raya masih pake pospak kl mau tidur krn mamihnya capek musti gotong ke kamar mandi hahahha.. Semangat ya Sid!

    ReplyDelete
  17. Toilet training anakku berhasil di anak ke dua. Sejak umur 10 bulan sudah lepas pospak. Awalnya karena memang dia jarang pipis dan kalo mau pipis keliatan bgt kalo gelisah spt menahan pipis. Dari situ mulai deh lepas pospak, alhamdulillah anakku ini lumayan cepat menangkap ajakan toilet training. Beda dgn kedua saudaranya. Tapi memang anak2 dilahirkan dgn perbedaan dan kebisaan masing2, SID pasti bisa kok..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak. Beda-beda yaa. Yang sabar aja

      Delete
  18. Makasih banyak ni mbak tipsnya, anak saya mau 2th bulan depan juga lagi siap siap ni buat toilet training hehe

    ReplyDelete
  19. Tiap anak beda2 ya. Anak sulungku usia 4 tahun masih suka ngompol kalau tidur malam, kalo bangun sih bisa ke kamar mandi. Nah anak yang kedua umur 2 tahun tidur malampun sudah bisa bangun, pipis di kamar mandi.

    ReplyDelete
  20. Training yang perlu perjuangan ya mbak, ibunya harus sabar2 juga hehe

    ReplyDelete
  21. makasih share artikelnya mba, aku lagi bersiap-siap nih. Anakku 1,5 tahun tapi udah mulai ku sounding untuk pipis atau pup di toilet.

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari artikel di atas.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai akun G+, Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-suratan, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature