Life of Happy Mom - Indonesian blog about parenting, health, and upside down of life.

Popmama Parenting Academy 2020: Parenting Class Sampai Workshop DIY Toys

Saturday, October 10, 2020

Popmama Parenting Academy 2020

Popmama Parenting Academy 2020


Menjadi orang tua di masa serba digital seperti sekarang tantangannya jauh berbeda dibanding masa orang tua kita dulu. Sangat menantang apalagi mengenai bagaimana menggunakan teknologi secara bijak di zaman Internet of Thing (IoT). 

That’s why Popmama Parenting Academy atau disebut POPAC hadir sebagai ajang tahunan Popmama.com yang menyajikan edukasi, hiburan, juga pengalaman berbelanja bagi keluarga millennial. 

Tahun lalu saya melewatkan event menarik ini karena sedang hamil dan bolak-balik RS. Syukurlah tahun ini saya bisa mengikuti rangkaian acara POPAC 2020 karena diadakan secara online. Yes, Popmama Parenting Academy 2020 - Nurturing The Future-Ready Family tetap berlangsung di tengah pagebluk ini dari 28 September hingga 3 Oktober 2020. 

Popmama Parenting Academy Online 2020 ini gratisss, lho! Tinggal siapin kuota internet dan berharap sinyal lancar selama mengikuti live session, kulwhap, juga webinar. 

Selama 6 hari, acara POPAC membahas berbagai topik menarik seputar pregnancy, baby, kid, big kid, and life. Ada yang langsung nonton, ada yang perlu daftar. To be honest, saya bingung mau daftar kelas online yang mana. Akhirnya saya putuskan ikut di tiga kelas yang bakal saya rangkum berikut ini. 

Oh ya, selain materi edukasi, tiap harinya ada Popmama Exclusive Deals di Tokopedia. Duh, gimana enggak tergoda kalau semuanya serba 99ribu rupiah aja dari baju anak, susu, sampai multivitamin. Pokoknya banyak, deh!


Popmama Parenting Academy 2020


Profesi Harapan di Masa Depan 


Zaman dulu saya belajar pakai komputer kelas 4 SD. Rasanya keren banget bisa menyalakan komputer dan membuat gambar di aplikasi Paint. Lha sekarang, SID yang baru berusia 5 tahun sudah familiar dengan Paint. Saya contohkan sekali, ia sudah bisa membuat gambar robot dan mobil sesuai imajinasinya. 

Anak-anak generasi Z dan Alpha adalah digital native. Lahir ceprot udah kenal HP. Mereka piawai banget mengoperasikan smartphone bahkan SID mengajari saya cara mengunduh stiker di Whatsapp. OMG … ibu gaptek! 

Kalau kecil aja begini, bagaimana besarnya nanti? 

Sekarang saja sudah nampak profesi baru bermunculan dan beberapa profesi mulai tersingkirkan. Dulu, penjaga gerbang tol memberikan kartu ke pengemudi. Sekarang, semuanya sudah digantikan mesin dengan kartu e-Toll. 

Contoh di atas sama seperti penjelasan Yusandi Rezki Fadhli S.Psi., Konselor Psikolog dari Aku Pintar dalam Kulwhap bertajuk “1001 Strategi untuk Generasi Unggul: Profesi Harapan di Masa Depan, Mama Sudah Tahu?” 3 Oktober 2020 lalu. 

“Penelitian Profesor Michael Osborne yang dikutip dalam laporan ILO tahun 2016 menyebutkan perkembangan teknologi berdampak pada beberapa sektor pekerjaan. Beberapa pekerjaan rentan digantikan oleh robot, seperti: 

Akomodasi dan layanan makanan (87%) 
Transportasi dan pergudangan (75%) 
Real estate (67%)” 

Dewasa ini bermunculan profesi baru seperti App Designer, Sociopreneur, Kartografer, Start-up Valuator, Web Developer, dan Interpreter. Jujur ya, di antara profesi-profesi di atas sebagian besar belum saya pahami contoh pekerjaannya seperti apa padahal ada kemungkinan anak-anak saya memiliki minat dan bakat di bidang tersebut. 

Sebagai orang tua, saya ingin mendukung mereka menjalankan passion dan memilih jurusan yang tepat dalam pendidikan. Oleh karena itu, Yusandi menyarankan agar orang tua mengetahui minat, bakat, serta kepribadian anak. Caranya sebagai berikut: 

1. Ajak anak mencoba melakukan hal baru. 

2. Observasi anak secara kontinyu. Perubahan minat itu wajar, kok. 

3. Jalin komunikasi dengan anak. Bisa sambil ngobrol santai untuk menggali apa sih yang anak inginkan di masa depan. Dengarkan keinginan dan harapannya. 

4. Ajak anak mengikuti tes minat bakat. 

5. Orang tua perlu membekali diri dengan informasi profesi di masa yang akan datang juga prospek karirnya. Terus belajar, ya, Ma!


Popmama Parenting Academy 2020

Keluarga Sehat Mental di Masa Penuh Tantangan 


Akhir-akhir ini pikiran saya menjadi waspada sepanjang waktu, tidak ada santai-santainya. Tiap kali anak-anak berbuat sedikit hal yang tidak saya harapkan, emosi saya mudah meledak. 

Saya menyadari ada yang salah dalam diri. Saya mudah bosan, curiga, dan khawatir menghadapi pandemi. Emosi negatif tersebut saya luapkan ke anak-anak. 

Oleh karena itu, saya mengikuti kulwhapp Popmama Parenting Academy Online 2020 tentang “Tips dan Trik Keluarga Sehat Mental di Masa Penuh Tantangan 4.0” oleh Psikolog Anak TigaGenerasi Putu P. D. Andani, M.Psi., Psikolog. 

Di awal, Mbak Putu menjelaskan tiga kriteria sehat mental, yaitu: 

  1. Individu sadar akan kemampuannya. 
  2. Individu bisa menghadapi stress sehari-hari secara efektif. 
  3. Individu bisa bekerja produktif dan berguna untuk sekitarnya. 

Heu … poin kedua belum saya penuhi. Pagebluk yang sudah berlangsung 8 bulan ini memang memunculkan tekanan untuk cepat beradaptasi juga mengelola kebosanan diri dan anak. 

Nah, anak-anak juga bisa stres, lho! SID yang biasa bebas main di taman, bertemu teman-temannya sebelum pandemi kini memiliki ruang bermain yang terbatas. Kalau bosan, ia meluapkan dengan melakukan adegan berbahaya seperti lompat dari rak buku atau memanjat jendela. Huhu … saya sendiri pusing ditambah tingkah anak yang tidak kondusif. 

Mbak Putu menyarankan orang tua lebih berfokus pada memahami cara menurunkan tingkat stres diri supaya kebahagiaan menular ke pasangan juga anak. Put your oxygen mask first! Dengan memahami pemicu emosi lalu menemukan cara cepat untuk meredakannya akan membuat kita lebih tenang menghadapi tantangan. 

Guess what, saya menemukan 10 cara menjaga kesehatan mental diri, salah satunya dengan bernapas sesuai anjuran Mbak Putu. Hasilnya, saya lebih santai dan have fun menanggapi tingkah polah anak-anak. 



Popmama Parenting Academy 2020
kanan: mainan kami hasil ikut workshop DIY Toys

Membuat Mainan Bersama Si Kecil (DIY Toys)


Topik POPAC berat juga, ya, hihi …. Kini saatnya bersenang-senang dengan anak membuat mainan sendiri di Webinar: Workshop DIY Toys for Toddler. Webinar ini menghadirkan artis Fanny Febriana dan Co-founder Kalananti Ahmad Syahid Zakaria. 

Sore itu, 3 Oktober 2020, kami membuat tiga macam mainan menggunakan barang-barang yang mudah dijumpai di rumah, seperti kertas warna, benang, sedotan, spidol, dan sebagainya. Mainan yang dibuat yaitu kupu-kupu yang sayapnya bisa naik turun, panda memanjat pohon bambu, dan akuarium. 

Sebelumnya kami sudah menyiapkan bahan dan alat tapi ternyata ada beberapa yang tidak kami miliki. So, kami gunakan barang yang ada saja seperti plastik klip diganti map bening. Trus, yang lucu itu harusnya ada gambar panda yang menempel di pohon bambu. Berhubung riweuh bebikinan sambil mengasuh bayi, saya pakai gambar kucing yang ada di rumah. Hihi … yaudahlah ya, yang penting happy. 

Membuat DIY toys memiliki banyak manfaat, lho, diantaranya: 

1. Melatih kreativitas dengan menggunakan barang-barang yang ada dikreasikan menjadi mainan. Saat menemukan kesulitan kita dituntut kreatif. Contohnya, membuat kupu-kupu butuh dua macam sedotan, yang besar dan kecil. Kebetulan di rumah hanya ada dua sedotan dengan ukuran yang sama. Oleh karena itu, sedotan yang di dalam saya potong agar sedotan luar dapat mudah masuk. 

2. Quality time orang tua dan anak. Walaupun heboh mendengarkan instruksi dari webinar sambil ngurus bayi, SID dan saya menikmati membuat DIY Toys di POPAC. Ini menjadi bonding time bagi kami berdua. 

3. Anak merasa bangga membuat mainan sendiri. Dari ketiga prakarya, SID paling suka akuarium. Ia menggambar ikan, rumput laut, dan bintang laut. Lalu, ia gunakan “senter” untuk melihat akuariumnya. SID merasa takjub sekaligus bangga dengan hasil karyanya. 

4. Hemat! Pakai bahan murah meriah di rumah bisa menjadi mainan baru untuk anak. Mau mendaur ulang barang bekas untuk dijadikan mainan juga bisa. Kami pernah membuat pesawat dari kardus bekas. Simple dan hemat. 

*

Bergizi banget virtual class-nya Popmama Parenting Academy 2020. Meski bentuknya daring, tetap seru dan banyak ilmu untuk dipraktekkan. Saya menemukan solusi dari masalah yang saya hadapi juga bersenang-senang dengan anak membuat mainan sendiri. 

Anyway, cerita di atas cuma 3 dari puluhan kelas POPAC 2020. Kalau ketinggalan, simak aja materinya di website Popmama Parenting Academy.

Kamu ikut kelas POPAC yang mana saja?

Info selengkapnya:
Facebook: https://www.facebook.com/PopmamaIDN
Twitter: Popmama_com
Youtube: Popmama
Instagram: @popmama.parenting.academy dan @popmama_com

68 comments on "Popmama Parenting Academy 2020: Parenting Class Sampai Workshop DIY Toys"
  1. Assalamualaikum...Blogwalking sillaturahmi

    JIka diambil berkah dari pandemi ini, adalah munculnya metode pembelajaran anak oleh orang tua kandung. hal ini mengembalikan lagi kodrat bahwa guru terbaik untuk anak adalah orang tua sendiri. Memang kendalanya adalah tidak semua orang tua mempunyai kemampuan dalam mengajar. tetapi Alhamdulillah makin banyak pelatihan parenting yang banyak membantu orang tua dalam mendidik anak.

    keep posting mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam
      terima kasih sudah berkunjung!

      betul, madrasah pertama ya dari orang tua.
      Sekarang udah zaman digital jadi proses belajar dan arus info semakin banyak, insya Allah lebih lancar dalam membimbing anak.

      Delete
  2. Bikin segala hal DIY tuh ribet2 tapi seruuu bin nyenengin ya Mba
    semoga Sid dan adeknya jadi anak sholeh, baik hati, cerdas.
    Semangaaatt buat para ortu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa ribet sik tapi pengalamannya itu lho
      aamiin ... makasih banyak ya mbak

      Delete
  3. Ga ikut Popac nih haha tapi jadi tahu sekilas setelah baca tulisan Helena. Well acaranya padet banget materi parenting yg emang dibutuhkan setiap mama ya. Secara menjadi ortu memang ga ada sekolahnya jadi tetap kudhu dicari dari manapun termasuk ikutan Popac seperti ini. Lumayan juga waktunya ya, bisa cari ilmu dari akhir september sampai awal oktober

    Dulu jaman kita emang kenal komputer jadul banget haha, jaman sekarang bocah piyik udh bisa pegang mouse wkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. tahun depan jangan sampe kelewatan, mbak. Ikutan Popmama supaya tahu update infonya.


      iyaa udah beda jauh dari zamanku sekolah dengan anak sekarang. Mereka lebih melek teknologi.

      Delete
  4. Profesi baru yang perlu diketahui anak jaman sekarang ya, jaman duu mana ada profesi itu. Sebagai orang tua perlu banget mendukung minat anak supaya lebih kratif.
    Coba ah mau lihat webnya Popmama Parenting Academy aku jadi penasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang profesi berhubungan dengan dunia IT dan digital buanyaaak macemnya, mbak. Aku juga kurang paham itu ngapain aja, hahaha.

      Delete
  5. Keren banget bunda materi-materi parenting dari Popmama Parenting Academy bisa ngebuka insight kita sebagai emak-emak jaman noq

    ReplyDelete
  6. Saya suka pengen DIY mainan anak tuh mbak, tapi selalu deh mogok ditengah jalan. Hhahaha.. ujung2nya beli mainan aja deh ( ampun ya ) :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakak anakku kadang juga begini nih malah emaknya yang sibuk buat mainan.
      mungkin waktunya kurang tepat atau terlalu sulit. bisa dicoba lain kali.

      Delete
  7. Seru nih acaranya. Walaupun aku belum jadi ortu, kadang suka praktek parenting sama Keponakan. Aku pun lebih ngenalin banyak profesi sama dia. Sekarang kan zamannya sudah makin canggih

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah sama kayak aku dulu sebelum nikah ya ngobrolnya sama ponakan. Jadi belajar parenting ke ponakan, nih, mbak.

      Delete
  8. Wah senangnya bisa ikutan acara Popmama Parenting Academy 2020, acaranya sangat bermanfaat buat ibu ibu dlm membersamai anak anaknya ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, ini baru 3 materi lho. Topik lainnya menarik juga.

      Delete
  9. terima kasih banyak info menariknya Mbak..

    ReplyDelete
  10. Asik banget ini Popmama Parenting Academy banyak informasi yang bagus pastinya nih, karena aku suka mencari informasi dari Popmama.

    ReplyDelete
  11. Mbaa..terima kasih ya sudah berbagi rangkuman materi kelas online ini. Sangat bergizi niih..

    ReplyDelete
  12. saya gak tahu ada kegiatan ini Popmama Parenting Academy Online 2020 ...menarik banget dan edukatif ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama kak..huhuhu..
      kalau tahu dan waktunya pas lowong, pengen bangetlah ikutan. Untung ada dokumentasi materinya di web, jadi bisa nyusul nyimak yaa..

      Delete
    2. iya mbak-mbak sayang ... yang terlewat bisa cek summary dan tonton videonya di website Popac.

      Delete
  13. seru ya mbak acaranya, kapan hari aku sempat lihat popmama akademi ini namun karena kesibukan sfh dan ada acara di rumah aku jadinya ketinggaln banyak info ^_^ Makasih sharingnya, bermanfaat sekali

    ReplyDelete
  14. Anak bungsuku banget niiih. Sukaaa sekali dia sama DIY creativity toys gitu. Di rumah tuh kalau aku sibuk bekerja, dia mojok aja di gudang mininya. Nanti tahu-tahu udah jadi macam-macam, seperti toko buah mini, rak buku, atau baju mini buat lego-legonya. Dengan bergabung di Popmama Parenting Academy, kayaknya aku bisa dukung dia punya lebih banyak ide untuk berkreasi ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah sampai punya space khusus ya untuk bebikinan. Bagus, Mbak! Itu melatih kreativitasnya.

      Delete
  15. Nah, yess like Annasya 4thn, to know more and easy about laptop, handphone. Sometime She learning from Youtube , ask me once more. Now, she like try many camera to take picture, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Annasya likes to take picture, ya, millennial kid!
      Yes, kids nowadays really easy to adapt with technology.

      Delete
  16. Bergizi banget materi2nya, ya. Sayang saya kelewatan semua. Untung ada sharenya di sini. Terima kasih.

    ReplyDelete
  17. DIY tu emang seru ya...pilihan aktivitas yang sempurna kayaknya.. haha hasilnya langsung keliatan..cuma emang harus telaten ya

    ReplyDelete
  18. Lha iyaa...lahir ceprot, hehehe...anak-anak sudah digital.
    Aku jadi inget temenku ada yang buka klas coding loo...online.
    Range usianya 6-10 tahun.

    Aku ngebayangin, jaman aku 6 tahun dulu...kenalnya cuma nangis sama main engklek.
    Heuheu...anak sekarang mainannya coding doonk....keren yaah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Popmama Academy acaranya seru dan membuat Mama jadi semakin semangat mendampingi tumbuh kembang anak-anak terutama di masa golden age.

      Delete
    2. iyaa ada kelas coding juga nih buat usia sekolah. Kalau SID belum ku ikutkan coding. Baru belajar AR. Itupun aku yang ngerjakan sambil wooow canggih banget sik. hahaha

      Delete
  19. wah seru bgt acaranya, langsung keingetan blm pernah nge tes minat bakatnya audrey nih,semoga bisa secepatnya agar mudah mengarahkannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. menurutku tes minat bakat itu pendukung saja, mbak.
      yang lebih utama dan pertama adalah pengamatan orang tua selama ini.
      semoga ketemu yang terbaik untuk Audrey.

      Delete
  20. Wah seru nih ada kelas DIY gtu. Jadi ibu2 yang merasa kurang reatif bisa ada panduan untuk bikin mainan buat anaknya, selain kitu juga bisa meningkatkan bonding antara ortu dan anak yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, all-in deh ikutan POPAC selama 6 hari!

      Delete
  21. Ikutan event popmama jg mom, samaan dong, bersyukur banget ya ada event ini, moms jadi banyak belajar dari ahlinya

    ReplyDelete
  22. duh..saya ketinggalan info kelas POPAC nih. Gak ikut satupun. Untung aja materinya bisa diakses di websitenya ya..Ntar lihat ah~

    ReplyDelete
  23. Baru tau ada Popmama Parenting Academy ini mbak. Sangat bermanfaat banget untuk tau perkembangan anak, mental health apalagi bikin DIY toys gini. Jadi ada solusi juga untuk masalah kita ya.

    ReplyDelete
  24. Keren banget sih mba acaranya...paket lengkap untuk orang tua...memang jadi orang tua itu harus terus belajar ya

    ReplyDelete
  25. Bisa bikin anak anak dan ibu kreatif ya,bagus nih masa Pandemi gini banyak banget pakaian bekas di rumah ide bagus kalau bisa di manfaatkan buat permainan

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa, mbak, pakaian bekas bisa diubah jadi pakaian model lain atau kreasi mainan. Banyak deh idenya di internet.

      Delete
  26. wah perlu disimak nih Popmama Academy..Kelasnya bagus2 ya...baru 3 kelas yang diceritain aja udah banyak banget ilmunya...

    ReplyDelete
  27. Banyak banget materinya yang ndaging mba Helen, POPMAMA keren ya. Aku ketinggalan nih pengne ikutan juga, moga tahun depan bisa ikutan juga.

    ReplyDelete
  28. Keren banget sih acaranya, anak-anak jadi dikenalkan banyak hal baru. Profesi seperti yang disebutkan itu mana dulu pernah terpikirkan oleh orang tua ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itulah mbak, zaman begitu cepat berubah. Ortu harus meng-update diri supaya dapat mendampingi anak menggapai cita-citanya.

      Delete
  29. wah kelasnya sudah lewat ya, sayang saya terlambat mengetahui.

    Membuat DIY bareng anak itu memang mengasyikkan ya mbak, kalau saya paling suka bagian berhematnya hehehe......

    ReplyDelete
    Replies
    1. LOL, iyaa mbak hemat kan buat mainan sendiri

      Delete
  30. Seru banget event Popmama Parenting Academy. Masih berlangsung kah ini? Nanti mau cek webnya popmama ah, siapa tahu ada kelas yang cocok dengan kebutuhanku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah lewat, mbaaa
      tapi ada summary dan bisa nonton videonya, kok.

      Delete
  31. seru banget sihh bergabung dengan Popmama Parenting Academy bisa dapat banyak manfaat, networking dan support luarbiasa

    ReplyDelete
  32. Makin kesini makin banyak bermunculan profesi baru ya mbk. Aku juga sering melibatkan anak bikin DIY, nggak tiap hari tapi diusahakan seminggu beberapa kali

    ReplyDelete
  33. penting banget ya mama sid mengetahui profesi-profesi baru zaman now, sehingga dari mulai sekarang bisa mengarahkan minat si kecil mau jadi apa kelak yaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, at least aku jadi tahu gambaran profesi di masa depan.

      Delete
  34. Untuk mengetahui bakat anak memang harus kita berikan banyak kegiatan yang bervariasi ya Mba. Supaya bisa benar-benar terlihat potensinya dimana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, yang pertama adalah kaya wawasan. Kenalkan anak dengan berbagai profesi dan pengalaman.

      Delete
  35. Sepakat, Mbak acara virtual class-nya Popmama Parenting Academy 2020,bergizi bangeet. Meski bentuknya daring, tetap seru dan banyak ilmu untuk dipraktekkan, ya ...

    ReplyDelete
  36. Seruu. banyak ya kelasnya. Duh nyesel nggak ikutan. Tapi untung ada rangkumannya disini. Makasih ya mbak

    ReplyDelete
  37. Wah nasihatnya mbak Putu kudu dicatat baik2 nih supaya orang tua lebih mampu mengendalikan esmosi terutama kala masa di rumah aja bersama anak ke skrng yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku udah praktekkan loh nasehat Mbak Putu. Alhamdulillah terasa lebih baik.

      Delete
  38. wah seru seru banget nih webinarnya yaaaa.. materinya kece keceee.. ku ketinggalan dan seperti biasa ibu sid selalu rajin menuntut ilmuuuu. Mayan nih dapet contekan ilmu dikit dikit disiniiii.. maaci sharingnya mak heleeen

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku bingung loh mau ikutan kelas yang mana waktu tahu rundown POPAC. Kok menarik semuaaa.

      Delete
  39. Banyak juga ya ilmu yang bisa diserap dari rangkaian acara popmama ini. Alhamdulillah, jika semula mengalami tekanan tinggi di masa pandemi, jadi dapetin solusinya ya melalui saran para ahli di acara ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa mbak. Sayangnya sesi QnA sebentar banget. Dari puluhan pertanyaan cuma 5 yang dijawab. Tapi yaa materinya OK banget dengan kebutuhanku.

      Delete
  40. Keren banget ini materinya bagus dan tentunya aplikatif aku jadi pengen semakin akrab dengan anak-anak dan bermain sekuat

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga artikel tersebut bermanfaat.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-menyurat, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Stay happy and healthy,