Life of Happy Mom - Indonesian blog about parenting, health, and upside down of life.

Atasi Infeksi Jamur Dengan Bahan Alami, Apa Masih Relevan?

Sunday, June 16, 2019

Atasi Infeksi Jamur Dengan Bahan Alami, Apa Masih Relevan?


Dalam urusan merawat kesehatan, kadang kita diharuskan menghadapi polemik antara obat modern atau mengikuti solusi alami turun temurun. Saya pun kerap kali berada di posisi ini dalam menghadapi masalah kutu air, maklumlah, sebagai ibu rumah tangga saya masih kerap bersentuhan dengan lingkungan basah dan lembab saat mengurus pekerjaan rumah tangga. Makanya sesekali pasti terkena kutu air, kalau sudah parah kutu airnya bisa masuk ke dalam kuku. Rasanya gatel, dan tidak nyaman. Makanya pengennya langsung diobati aja.

Pengobatan untuk kutu air ada dua cara yaitu dengan cara tradisional menggunakan bawang putih mentah, dan dengan obat jamur Salep 88. Terus kira-kira yang paling tepat yang mana ya? Untuk menjawab ini saya melakukan sedikit riset tentang kutu air, infeksi jamur ini memiliki nama lain Tinea pedis dan memang sering menjangkiti area kaki yang sering terkena air atau berada di dalam lingkungan lembab atau terlalu lama memakai sepatu. Tingkat epidemiologi kutu air di Indonesia cukup besar, sekitar 16 persen.

Menurut penelitian, bawang putih memiliki sifat anti bakteri, anti virus, dan anti jamur. Lalu penelitian lain yang dilakukan pada tahun 1996 dan 2000 menegaskan kalau bawang putih dapat digunakan untuk pengobatan jamur di area kaki, meskipun begitu efektivitasnya masih dipertanyakan.


Soal pengobatan kutu air dengan bawang putih, dilaporkan seorang perempuan di Inggris pernah mengidap luka bakar tingkat dua setelah mencoba mengobati kutu air dengan bawang putih. Ia menggunakan bawang putih mentah selama empat minggu dengan intensitas 4 jam sehari, tapi bukannya sembuh tapi malah kena luka bakar. Kenapa bisa gitu?

Ternyata penyebabnya adalah kandungan belerang yang terkandung di dalam bawang putih, dan ketika digunakan dalam jangka waktu lama menyebabkan luka bakar di kulit. Kalau dilihat secara seksama, mungkin tidak semua orang yang menggunakan bawang putih untuk mengobati kutu air tapi catatannya adalah cara ini tidak selama berhasil dan ada risiko yang harus dipertimbangkan. Makanya jangan menganggap remeh, pertimbangkan lagi kalau ingin menggunakan cara tradisional.

Lagian, sekarang dunia medis modern juga sudah menyediakan banyak solusi mudah untuk menuntaskan masalah kutu air. Dari dulu saja nenek saya yang tinggal di desa sudah pakai Salep 88 kalau kena kutu air, dan sampai nurun ke anak dan cucunya. Masa sekarang masih mengandalkan cara tradisional. Ya memang sih Salep 88 itu dirasakan terlalu berat digunakan di area perkotaan karena bentuknya salep, tapi pasti ada solusinya.


Buat yang belum tahu, Salep 88 sudah merilis varian terbarunya KRIM 88 menghadirkan Brandon Salim sebagai brand ambassador-nya. Iya, Brandon Salim yang main Dilan 1990 dan Yo Wis Ben. Sampai sini pasti sudah kerasa ya kalau KRIM 88 tuh emang buat para anak muda urban untuk menumpas tuntas infeksi jamur.

KRIM 88 itu memiliki 4 fitur utama yang bikin obat jamur ini cocok digunakan di area sensitif seperti wajah dan lipatan kulit. Ke empat fitur tersebut adalah lembut, cepat menyerap sehingga tindak lengket kalau digunakan di bawah pakaian atau kaus kaki, memiliki sensasi dingin yang dapat meredakan gatal, dan anti bau juga memiliki aroma mint yang menyegarkan.

Makanya kalau saya sendiri menyerahkan masalah jamur ke produk 88 aja, Salep 88 atau KRIM 88. Tinggal sesuaikan aja mana yang paling pas, daripada mengambil risiko menggunakan cara tradisional. Nanti kalau infeksi jamurnya tidak reda baru konsultasi ke dokter.


KRIM 88 juga mengadakan #Siap88Challenge, kalau mau ikutan masih ada waktu. Untuk informasi lengkapnya kalian bisa cek Facebook dan Instagram resmi Salep 88 di @salep88id.

Sekali lagi, untuk kesehatan pilih solusi paling relevan.

2 comments on "Atasi Infeksi Jamur Dengan Bahan Alami, Apa Masih Relevan?"
  1. obat yang setia dari jaman dulu. yang ngasih tau itu pasti emak. hampir kemana-mana selalu bawa krim 88.

    ReplyDelete
  2. ya Ampun ini salep andalan Ibu ku dan tante2 ku dari dulu. Juara emang :D

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga artikel tersebut bermanfaat.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-menyurat, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Stay happy and healthy,