Life of Happy Mom - Indonesian blog about parenting, health, and upside down of life.

Catatan Kecil Idul Fitri 1440 H

Wednesday, June 5, 2019

Selamat idul fitri 1440 H! inilah hari yang ditunggu-tunggu sebagian umat Islam. Saya katakan sebagian karena ada yang tidak berharap idul fitri datang secepat ini, termasuk saya.

Mandatory pic of eid mubarak


Ramadhan Istimewa

Ramadhan tahun ini terasa begitu cepat berlalu. Ramadhan tahun ini saya nikmati dengan cara berbeda dibanding puluhan tahun berpuasa.

Entahlah, darimana semangat itu datang. Bisa dibilang tahun ini saya paling banyak, paling rajin sholat tarawih berjamaah di masjid. Rutinitias ini saya lakukan dengan hati yang ringan, bahkan merindukan saat-saat sholat tarawih.

Bukan karena sholatnya secepat kilat. Justru di masjid sini sholat tarawihnya 11 rakaat dengan surah yang panjang mendayu-dayu. Tak terasa kantuk mendengar lantunan ayat Alquran. Well, sekali aja sih pernah berasa lama banget sholatnya. Itu karena saya enggak tidur siang, ngantuk!

Selain itu, saya paling suka mendengarkan ceramah. Berhubung udah lama banget enggak ikut kajian, momen Ramadhan menjadikan saya bisa menikmati ceramah tiap sebelum sholat tarawih di masjid. Topiknya kadang gitu aja, normatif lah. Tetapi, kembali belajar agama selalu membuat hati dan pikiran tenang.

Dari sekian ceramah, ada dua yang menarik. Pertama, seorang da’I menjelaskan kisahnya merantau menyebarkan agama Islam di pulau terpencil. Ia harus melewati sungai, berjalan berkilo-kilo meter untuk tiba di tempat tujuan. Di sana, ada mushola tetapi tanpa atap sehingga umat Islam di sana sholat sambil kehujanan. Ketika sang da’I bertanya, “Ada yang siap berdakwah di sana?”. Rasanya saya mau mengangkat tangan kalau enggak ingat suami dan anak.

Ceramah kedua yaitu tentang Alquran. Kala itu dibahas keajaiban Alquran yang mengandung angka 19 di banyak surah dan ayat. Matematika Alquran tersebut semakin menunjukkan bahwa kitab suci agama Islam ini sangat sulit dibuat oleh manusia. Tiap surahnya memiliki nilai sejarah, enggak asal menulis saja. Masya Allah.

Satu hal lagi yang mendukung ibadah Ramadhan, SID lebih kooperatif ketika diajak ke masjid. Ia paham adab di masjid dan mau ikut sholat tarawih sesuai kesepakatan. Ada lah bolong-bolongnya namun nampak kemajuan dibanding tahun sebelumnya. Alhamdulillah.

Antara Kerja dengan Ibadah

Kerja diniati untuk ibadah supaya menjadi berkah, ya kan. Akan tetapi, kerja di bulan Ramadhan ini penuh tantangan. Sebagian besar blogger gathering diadakan sore hingga Maghrib. Khawatirnya enggak kesampaian sholat isya dan tarawih di masjid komplek. Kalau mau sholat di masjid dekat tempat gathering, pulangnya bakal malam banget, dong.

Akhirnya saya memutuskan untuk lebih selow bekerja selama Ramadhan, terutama untuk kegiatan yang mengharuskan keluar rumah. Selama bulan puasa saya hanya mengikuti gathering 3x, dua diantaranya acara buka bersama. Begitu selesai sholat Maghrib dan berbuka, saya segera pulang. Jalanan luar biasa macet, order ojek saja rebutan. Ah, hati menjadi gundah.

Untuk pekerjaan yang dapat dilakukan di rumah, saya juga selow mengerjakannya. Dalam seminggu cuma menulis 1 artikel. Turun banget produktivitas saya. Enggak kuat melek selepas subuh dan sedang mual-mualnya. Morning sick gitu lah.

Meski penghasilan jauh menurun dibanding Ramadhan tahun lalu, alhamdulillah rezeki mah ada aja. So, saya belajar untuk tidak perlu takut rehat sejenak dari pekerjaan untuk fokus beribadah. Alhamdulillah.

Saya berharap rutinitas beribadah seperti Ramadhan terus berlanjut. Saya semangat, lingkungan mendukung. Pengkondisian lingkungan itu penting. Kalau mau baik, tinggalah di lingkungan yang baik.
 
Malam takbiran

Lebaran Hari Pertama

Tak bisa saya mencegah Ramadhan berlalu. Bumi berotasi dan tibalah 1 Syawal 1440 H yang diperingati sebagai Idul Fitri bagi umat Islam di seluruh dunia. Hari ini kami menjalankan sholat Idul Fitri di masjid dekat rumah Akung.

Setelahnya kami bergiliran saling meminta maaf ke orang tua dan saudara. Meski maaf-memaafkan dapat dilakukan kapan saja, suasana lebaran ini selalu syahdu.

Meminta maaf ke orang lain dan memaafkan diri sendiri menjadi pelajaran penting bagi saya. Karena kata maaf begitu mudah terucap namun kesungguhan ada pada hati yang terdalam. “Kalau bisa minta maaf, untuk apa ada polisi?” kata Tao Ming Tse.

Eh kok makin ngelantur, ya? Anyway, saya suka suasana lebaran di desa mertua. Banyak sayuran segar karena letaknya di dataran tinggi. Di tiap rumah disajikan makanan berat, teh, atau kopi. Saya menemukan kebahagiaan dalam kesederhanaan. Apa yang kamu rindukan dari lebaran?

Akhirul kalam, taqabbalallahu minna wa minkum ja'alana minal 'aidin wal faizin
Maaf lahir batin, ya!

Magetan, 1 Syawal 1440 H
4 comments on "Catatan Kecil Idul Fitri 1440 H"
  1. Serunya punya catatan di hari besar ini. minal 'aidin wal faizin
    Maaf lahir batin, ya!

    ReplyDelete
  2. waaahhh magetan... anak asuhku ada yg asalnya dari magetan :). aku bbrp kali kesana, dan suka krn hawanya masih sejuk yaaa :). Kangen kesna lagi.

    yg aku paling kangenin kalo lebaran, jujurnya kumpul ama papa dan mama mertua. Tp krn papa udh almarhum thn lalu, udh ga prnh lg kami kumpul2 kayak dulu. kalo dgn ortuku, yg paling dikangenin masakan mama hahahaha.. ga ada yg ngalahin. tp suasana lebarannya jujur aja ga trlalu bikin kangen :p. makanya tiap lebaran, aku lbh seneng balik solo drpd medan.

    ReplyDelete
  3. selamat hari raya idul fitri taqobbalallahu minna waminkum

    ReplyDelete
  4. selalu ada cerita disaat lebaran, yang paling bahagia itu momen bareng keluarga.
    saat bulan ramadhan, aku juga kerja. capek sih tapi insyaallah berkah. mudah-mudahan ketemu lagi ditahun depan amin. minnal aidzin wal faidzin mohon maaf lahir dan batin.

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga artikel tersebut bermanfaat.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-menyurat, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Stay happy and healthy,