Life of Happy Mom - Indonesian blog about parenting, health, and upside down of life.

Tips Mengajak Anak Balita Sholat Tarawih di Masjid

Monday, May 20, 2019

Tips Mengajak Anak Balita Sholat Tarawih di Masjid


Sholat tarawih menjadi aktivitas harian istimewa selama bulan Ramadan. Sayang rasanya bila dilewatkan. Bisa sih sholat di rumah tetapi kurang greget, lebih enak sholat tarawih berjamaah di masjid. Akan tetapi, tantangan datang ketika sholat tarawih sambil membawa anak. Waktu sholat yang lama dapat membuat anak balita bosan. Gimana supaya aman dan tenang mengajak anak balita sholat tarawih di masjid?

belajar sholat untuk balita
Wudhu dulu sebelum sholat, gaes!


Anak Susah Diam di Masjid

Memang fitrahnya anak untuk bereksplorasi, lihat tempat luas maunya lari-larian. Apalagi jika bertemu temannya di masjid malah ngobrol atau kejar-kejaran. Heu heu … konsentrasi jamaah dapat terganggu dengan suara gaduh tersebut.

SID selama beberapa kali Ramadhan sudah kami biasakan sholat di masjid. Waktu bayi ditidurkan aja di atas selimut. Namanya bayi ya cuma lihat-lihat aja, kan belum bisa merangkak. Makin besar, mulai deh jalan-jalan di depan orang sholat. Jadinya saya hanya mengikuti tarawih beberapa rakaat. Saat usia 3 tahun, ia senang membuka-tutup pintu masjid. Ceklak, ceklek, duh … anak gue! Selain itu motivasinya tiap ke masjid yaitu minum teh manis. Hahaha ….

Anak susah diam di masjid enggak hanya terjadi pada SID. Teman-temannya beragam. Ada yang muter-muter di dekat ibunya saja. Ada yang main perang-perangan pakai kardus, ada yang mondar-mandir di depan orang sholat, ada pula yang saling pukul. Alamak!

Memuliakan Anak

Saat anak ramai di dalam masjid ataupun majelis lain yang dapat mengganggu konsentrasi, umumnya anak disalahkan. Anak disuruh diam, duduk manis dalam jangka waktu lama. Namanya juga anak-anak, ya susah untuk duduk anteng seperti orang dewasa. Di sinilah saya belajar memuliakan anak.

Anak berbeda dari orang tua. Anak punya harga diri dan fitrah diri. Saya mencoba memahami kebutuhan SID untuk bermain dan bergerak. Meskipun tidak bersuara, ia butuh bergerak. Enggak enak rasanya kalau hanya diam mendengarkan ceramah yang dia sendiri belum memahaminya.

Tentang memuliakan anak saya pelajari dari Institut Ibu Profesional. Setiap acara komunitas Ibu Profesional ada kids corner. Acara akbar IP Jakarta seperti Pandu 45 tahun 2018 lalu bahkan memberikan aturan agar ruang workshop steril dari anak-anak. Bukan melarang bonding orang tua – anak namun kasihan si anak bakal bosan mengikuti acara dari pagi hingga sore. Maka, anak-anak dapat mengikuti kegiatan di kids corner sementara para orang tua fokus belajar di workshop.

Jika anak dibiarkan ramai di majelis, khawatirnya anak menjadi perbincangan peserta lain. Jatuhlah kemuliaan si anak. Oleh karena itu, saya menggunakan beberapa cara supaya ketika di masjid SID dan saya sama-sama nyaman.


Mengajak Anak Balita Sholat Tarawih di Masjid

Ini beberapa kiat mengajak anak balita sholat tarawih di masjid:

1. Belajar adab di masjid

SID udah berusia 4 tahun. Alhamdulillah udah bisa diajak ngobrol dan pelan-pelan diajarkan adab di dalam masjid. Adab ini antara lain masjid itu tempat sholat, bukan untuk bermain. Bila ada orang sholat, lewat di belakangnya. Selain itu, di masjid berjalan dan bersuara pelan, tidak lari.

2. Buat kesepakatan

Sebelum pergi ke masjid, ajak anak membuat kesepakatan. Bila ia gaduh di dalam masjid, maka konsekuensi apa yang akan ia dapatkan. Kalau SID gaduh, kami sepakat tidak akan sholat di masjid.

Tarawih 11 rakaat dengan surat yang panjang lumayan juga melatih kesabaran anak balita. Maka, kami sepakat SID mengikuti sholat isya dan tarawih 4 rakaat saja. Secara bertahap saya tawarkan untuk menambah rakaat tarawih. Setelah tarawih 4 rakaat, ia dapat bermain di luar masjid atau beristirahat di dalam masjid tetapi menjaga ketenangan.

balita sholat tarawih
Mumpung masjidnya sepi


3. Orang tua sebagai teladan

Segala adab dan kesepakatan di atas bukan lantas membuat SID selalu tenang di masjid. Ada kalanya ia tergoda dipanggil temannya untuk bermain. Apalagi suara SID yang bernada tinggi jelas terdengar jamaah. Oleh karena itu, saya dan Ayah SID berulang kali mengingatkan. Kami juga memberikan contoh bagaimana bersikap di dalam masjid.

Jika saya perhatikan, ada anak balita bahkan anak SD yang kurang menjaga sikap di masjid. Ada yang orang tuanya santai saja, tidak menghardik. Ada pula anak yang datang ke masjid tanpa didampingi orang tua. Kasihan pengurus masjid yang berjaga di belakang, bolak-balik “marahin” anak yang gaduh. Di sini perlu peran dan pendampingan orang tua untuk mengajarkan adab di masjid. Kalau enggak diberitahu, bagaimana si anak belajar dari kesalahannya?


4. Biasakan sebelum Ramadhan

Supaya anak akrab dengan masjid tidak dapat ujug-ujug dikenalkan dalam waktu singkat. Biasakan membawa anak sholat di masjid jauh sebelum bulan Ramadhan. Bila anak familiar dengan suasana masjid, lama-kelamaan ia akan memahami tata cara beribadah dan bersikap di dalam tempat ibadah.


5. Membawa bekal

Perbekalan seperti buku, mainan, alat mewarnai, camilan, dan sebagainya dapat dibawa agar anak sibuk dengan aktivitasnya. Pilih mainan yang aman, ya. Jangan sampai bawa pedang-pedangan trus malah dipakai anak untuk bertarung dengan temannya. Hindari mainan yang dapat mengeluarkan bunyi supaya ketenangan terjaga.

Alhamdulillah hingga tengah bulan Ramadhan ini SID cukup kooperatif selama di masjid. Ada kalanya ia mau sholat dan mengaji, terkadang pula ia kabur bila waktu sholat tiba. Yang susah malah mengajak ia pulang dari masjid selepas sholat tarawih. Masjid yang sepi dan dingin membuatnya betah berjalan kesana-kemari. Semoga bulan Ramadhan kali ini kita dapat beribadah dengan optimal dan menjadi pribadi yang bertakwa. Aamiin ….

By the way, apa kiatmu mengajak anak sholat di masjid?

34 comments on "Tips Mengajak Anak Balita Sholat Tarawih di Masjid"
  1. Sid pinteeerrr
    Emang kudu telaten banget sih ngajak anak tarawih di Masjid.
    Aku senang kalo ortu care dan concern tentang adab.
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih tanteee. Iya butuh proses belajar :)

      Delete
  2. jadi inget pas anak2 masih usia segitu.. ikut ke masjid. ya karena yang dibawa 2,jadi ada temen mainnya gt.. Alhmdulillah sekrang udah besar dan jadi terbiasa dengan masjid

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah, dari kecil perlu dibiasakan ya Mbak.

      Delete
  3. mirip-mirip situasinya dengan mengajak anak ke gereja mbak. memang sudah fitrahnya anak-anak, mereka aktif dan manapun tempat bisa menjadi playground. Di beberapa gereja yang gedung dan SDM-nya mendukung, biasanya jam ibadah anak disamakan dengan ibadah dewasa. jadi, anak-anak ada ruang dan acara sendiri saat orang dewasa ibadah. tapi ya..belum semua bisa begitu sih. dan kembali ke peran orangtua dan pengertian seluruh komunitas sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, anak-anak diberi kegiatan juga ya supaya ga ganggu ibadah. Di sini belum ada sih yang handle seperti itu soalnya space terbatas.

      Delete
  4. Aku gagal fokus tingkat tinggi liat tempat wudlunya. Keren bangeeet..
    Emang mengajari anak kudu telaten ya

    ReplyDelete
  5. Mengajak anak shalat terawih di mesjid itu proses belajar ya mba buat kita dan anak.. semakin dilatih semakin biasa dan bisa tertib.. perlu di coba nih.

    ReplyDelete
  6. alhamdulillah sid ikut taraweh ya.. pinternya!
    my boyz udah taraweh dg teman masing2. emaknya jadi sendirian aja di bagian perempuan :D

    ReplyDelete
  7. So far aku blm pernah ngajak narend ke mesjid, biar bapaknya aja yg ngajak. Apalagi narend tipe yg bener2 gak bs diem. Aku kewalahan ngejarnya.
    Aku setuju bhw negoisasi itu cara yg paling ampuh. Ohya tambahin, oakai ancaman kalo aku mah :)) kalo gak bisa diam, gak usah ikut dan gak ada lagi beli2 mainan, gitu :))

    ReplyDelete
  8. Memuliakan anak, saya sangat setuju sekali. Masjid harus ramah terhadap anak. Saol anak-anak berisik itu hal yang wajar, jika masih dalam kewajaran.

    ReplyDelete
  9. Saya senang sekali kalau lihat ada balita bahkan batita yg sdh terbiasa ke masjid. Kalaupun mereka berlarian atau agak berisik, ya itu mmg fitrahnya mereka, jadi kalau saya pribadi tdk merasa terganggu sih.

    Btw itu tempat wudhunya keren bingiitt...

    ReplyDelete
  10. Teringat jaman masih ngantor karena emang gak ada art dan mamahku emang gak mau juga jadi Kelvin suka ikut mamah dan papahku ke masjid dari usia 10bulan. Makanya sampai sekarang 5th dia suka kalau ke masjid, karena biasa nemenin utinya ngaji. Biasanya aku sudah siapkan bekal dan mainan supaya dia anteng. Kalau sekarang udah mulai ikutan sholat kadang kata ayahnya masih suka sambil pegangan.

    ReplyDelete
  11. emang perlu pembiasaan supaya besar nanti nggak usah disuruh lagi

    ReplyDelete
  12. Sejak berumah tangga aku jarang banget tarawih di mesjid, karena beberapa mesjid di kompleks perumahan, memiliki bberapa kebiasaan yang berbeda dengan yang pernah aku dapatkan.

    Jadi, aku memilih tarawih bareng buah hati di rumah, hanya suami yang ke mesjid.

    Doi sering cerita, bahwa kerap terganggu dengan anak-anak yang berisik di mesjid, apalagi kalau sudah di luar batas kewajaran. Cuma jarang menegur, karena kadang mereka juga hadir bersama orang tuanya. Biarlah orang tua mereka yang melakukan.

    Walhasil doi memilih mesjid yang lebih minim berisiknya deh.

    ReplyDelete
  13. Sejak anakku kecil aku bawa ke masjid. Anak anak malah suka banget dan ketagihan sampe skarang :). Jangan lupa bawa bekal emang penting

    ReplyDelete
  14. Jadi teringat moment tarwih di kampung, anak2 di mesjid kalau ramai jadi gaduh banget tp kasihan langsung djsalahin sama org tua

    ReplyDelete
  15. Bawa bekal juga mainan. Karena kalau tidak ada kawan dia tidak bisa main. Kalau ada mainan bisa main sendiri.

    ReplyDelete
  16. Wah Sid lucu, malah betah di masjid pas udah sepi. Kalau ponakanku udah merengek minta pulang. Buatku kalau anak-anak gaduh di masjid kurang pemahaman aja. Jangan dimarahi yang malah bisa bikin mereka kapok ke masjid. Kan sedih ya

    ReplyDelete
  17. Yeay, SID keren. Anakku yg kecil nih masih suka males diajak. Boleh-boleh nih tipsnya dipraktekkan

    ReplyDelete
  18. Di kampungku nggak ada yang 11 rakaat nih, 23 semua hehehee.... Tapi ya sekuatnya si bocah aja sih. Kalau sekiranya dia udah tidak kondusif, ditawarin untuk pulang aja. Daripada tantrum di tempat :))

    ReplyDelete
  19. Anakku tuh dua-duanya cowok, tapi kalo ke masjid sukanya nempel ibuknya terus. Baru ketika usianya udah 4 tahun dan diajak bicara secara perlahan, mau deh shalat di tempat jamaah laki-laki. Kalo masih usia 3 tahun memang suka semaunya. Dulu anakku yang bungsu suka masuk keluar juga, tapi nggak mainan pintu. Ngelihat teman sebayanya yang nyalain mercon di depan pagar masjid

    ReplyDelete
  20. Masyaallah mama syd, tips-tipsnya luar biasa. Aku mah gak bisa tarawih ngajak darell. Makanya lebih sering tarawih di rumah hahahah

    ReplyDelete
  21. Bener bngt dulupun aku gitu bawa bekal kesukaan dia sama buat kesepakatan smp sekarang alhamdulillah sholat tarawe jd d masjid trus

    ReplyDelete
  22. Senangnya....melihat anak-anak akrab dengan masjid.
    Memang harusnya sama-sama paham yaa, kak...
    Orangtua dan takmir masjid bekerjasama demi kebaikan dan kekhusyukan sholat.

    ReplyDelete
  23. Waktu anak-anak saya masih kecil, mereka juga suka diajak tarawih di mesjid. Dulu mereka juga senangnya main-main dan bawa bekal makanan. Tapi sudah besar, mereka bisa lebih tertib di mesjid, hehehe

    ReplyDelete
  24. alhamdulilah kedua aankku kalau ikut ke mesjid gak pernah betulah sellau duduk rapi di sebelah aku dan suamiku

    ReplyDelete
  25. Klo bawa anak sholat ke masjid, saya selalu pilih shaf paling belakang. Biasanya sih si bocah muter aja di dekat saya

    ReplyDelete
  26. Belom pernah ajak anak solat di masjid. Soalnya aku jarang ke masjid juga..

    ReplyDelete
  27. SID lucuu... Pinter banget. Masih kecil udah rajin shalatnya... 😬😬

    ReplyDelete
  28. Waktu anakku yang bungsu, Tio, masih balita sudah diajak juga ke masjid tiap bulan ramadan, karena nggak ada yang jagain :)
    Sekarang sudah SD, jadi terbiasa tarawih di masjid, dan Alhamdulillah nggak berisik :)

    ReplyDelete
  29. wah pinter banget anakanya udah di ajak tarawih :)

    ReplyDelete
  30. Alhamdulillah di usia 5 tahun selama Ramadhan ini sampai sekarang anak saya malah yang sering mengajak untuk ke masjid dan rutin tadarus juga setiap sore.
    Semoga anak-anak kita menjadi anak yang sholeh dan sholeh ya mbak, Aamiin...

    ReplyDelete
  31. Aamiin.
    Waah Kakak SID hebat. Terima kasih berbagai tipsnya. Saya akan mencobanya. Ngajak anak sholat terawih di masjid ini bikin gundah. Antara pengen anak cinta masjid dan menjinakkan perilaku anak selama di masjid. Sepertinya saya yang harus banyak belajar.

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga artikel tersebut bermanfaat.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-menyurat, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Stay happy and healthy,