Life of Happy Mom - Indonesian blog about parenting, health, and upside down of life.

5 Kesalahan Blogger Pemula

Tuesday, January 23, 2018
Belajar dari kesalahan saya sebagai blogger
Saya bukan blogger keren (semoga masih ada yang lanjut baca) tetapi saya bersyukur dengan pencapaian sekarang ini. Hal ini bukanlah proses instan. Selama hampir 2 tahun di dunia blogging, saya menyadari beberapa kesalahan yang pernah (kadang masih) saya lakukan. 

Berikut 5 kesalahan blogger pemula:


1. Bingung mau nulis apa


Ide bisa didapat dari mana saja. Mulailah dengan hal yang disukai, gunakan panca indera, dan lihat sekeliling. Suka dunia anak ya menulis parenting, suka memasak ya menulis resep masakan, suka nonton bola ya menulis klub-klub sepakbola, dsb.

Cobalah menulis selama 10 menit non stop. Biarkan tulisan mengalir tanpa disunting. Setelah itu lakukan self-editing.

2. Mau dapat duit dari blog tapi…


Blogger itu sering pamer. Datang ke suatu acara, update di instagram. Menang lomba, pamer di Facebook. Aslinya ini sebagai bagian dari pekerjaan liputan sih. Kini semakin banyak brand yang bekerja sama dengan blogger untuk mempromosikan produknya. Itulah mengapa blog dapat menjadi mata pencaharian. 

Jika mau bekerja sama dengan brand, perbaiki dulu blognya. Rajin mengisi blog supaya semakin banyak artikel bermanfaat, pembaca blog makin banyak, dst. Hal ini supaya ada portofolio yang ditawarkan ketika ada brand yang mencari blogger.

Monetizing blog ini sifatnya pilihan. Ada yang menulis blog untuk penyaluran hobi, ada yang menerima kerja sama. Silakan memilih mana yang pas.

3. Malu ah, ga mau share link


Katanya mau banyak pembaca tapi malu saat berbagi artikel. Bagikan artikel ke media sosial, grup chat (bila diizinkan), keluarga, tetangga, komunitas, dsb supaya makin banyak yang mampir ke blog. Selain itu bila artikelnya bermanfaat maka dapat memecahkan masalah pembaca. Misal artikel tentang manajemen ASI saat ibu bekerja. Topik ini sering dicari karena tantangan memberi ASI eksklusif sering dialami ibu-ibu setelah kembali ke kantor.

4. Tampilan blog yang semarak tapi buat pusing


Saat saya remaja sering menemukan blog yang ada background musik, efek hujan salju, dsb. Indah sih tapi kadang mengganggu saat membaca satu artikel. Tren sekarang ini pembaca lebih suka blog yang clean and simple maka pilih warna background, tulisan, dan font yang nyaman dibaca.


5. Pentingnya “read more” dan “label/kategori” 


Supaya pembaca mudah mencari suatu kategori di blog kita, penting untuk memberi label (pada blogspot) atau kategori (pada wordpress) yang relevan. Misal artikel tentang ASI diberi label air susu ibu, ibu menyusui, asi eksklusif, kesehatan, dst.

Sedangkan pemberian “read more” ini untuk memberi batas hanya beberapa paragraph yang tampil di homepage, bukan satu artikel yang panjang. Menu “read more” atau “jump break” ada di bagian atas saat menulis draft. Kalau di blogspot ada di deretan “insert image”.

Demikian lima poin yang pernah saya lakukan sebagai blogger pemula. Semoga bermanfaat untuk mempercantik dan menambah trafik blog. Yuk, nge-blog!
*
Materi ini telah dibagikan dalam Selasa Seru di WAG Institut Ibu Profesional (IIP) Jakarta 2
34 comments on "5 Kesalahan Blogger Pemula"
  1. Saya masih terkendala di nomor 5, karena gak tau kenapa setiap dibuat read more, dia jadi keluar kode2 html, jadi nggak enak banget dilihatnya. Aku coba utak-atik dl, deh. TFS ya, Mama Sid.

    ReplyDelete
  2. Seiring banyaknya tulisan (latihan) dengan sendirinya konten akan terus meningkat (berkualitas)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes, terus berlatih menulis. Terima kasih ya Teh.

      Delete
  3. Sayangnya ga semua blog bisa diutak utik hingga keluar read morenya mbak. Duh chedih 😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh serius? Mungkin tergantung templatenya?

      Delete
  4. Setuju sama tulisannya ...kadang aku pun begitu ��

    ReplyDelete
  5. Saya justru sering mentok di no. 1
    Hahahaha
    Padahal ide mah banyak, tp pas depan komputer atau buku, kata2nya entah nyangkut dimana. Hehehehe

    ReplyDelete
  6. Makasih ibuk SID yg pernah kasih wejangan "read more" buat blog aku hihi. Keren ya dua tahun blogging tapi sudah luar biasa mba helen. Sukses selalu ya mbak :)

    ReplyDelete
  7. dulu aku ga ngeh sama read more jadi setiap post ngejembreng dah tuh semua paragraf hingga akhirnya ketemu caranya jadi lebih rapih dan enak dibaca..pusing juga nemuin blog yang ga ada read more-nya :)

    ReplyDelete
  8. Memang itu yg sering jadi masalah buat aku mbak .. apalagi ketika ngeblog..

    ReplyDelete
  9. Jangankan pemula, emak-emak macamku suka kebentur ide nulis, hihi harus dipaksa jadinya. Udah enak nulis eh dede ngompol 😂😂😂

    ReplyDelete
  10. Alhamdulilah semuanya udah aku lakuin mbaa, tinggal konsisyen nulis.

    ReplyDelete
  11. Duh, nomor satu memang susah.... Aku sebagai blogger pemula menyadarinhal itu, dan ketika ada ide, bingung kalimat pembukanya gimna, wkwkw

    ReplyDelete
  12. Langsung manggut-manggut membaca kelimanya .... mantap mbak helen ...

    ReplyDelete
  13. Setuju banget kalo harus ada read more nya. Karena seringkali nemuin yg tulisannya los aja kayak jalan tol tanpa read more. Selain itu juga penggunaan template yg mobile friendly juga penting. Biar enak pas bca2 gt y mbak 😁✌

    ReplyDelete
  14. Aku suka malu lho share link.. Haha Tapi making ke sini makin pede.. Kalo gak nanti sopo sing baca tulisankuuu.. :D Header-nya baru yaah.. Hihi lucuuuu ada SID.. :D

    ReplyDelete
  15. Akupun masih terkendala dengan yg nomor satu. Makasih sharingnya mbk. Salam, muthihauradotcom

    ReplyDelete
  16. Makasih banyak Len, aku juga punya satu kasus di mana suka malu mau share link, wkwkwkwkk. Duluuuuu banget, seneng otak atik template blogger yang gratisan itu, bisa diunduh di mana saja, daaaaan bikin pening ngelihatnya, rameee buanget kek rumah yang asri. Ada tanaman, ada ayunan, ada sepeda juga. Sekarang i love the simple template yang putih, ada sedikit sentuhan feminime gitu

    ReplyDelete
  17. Aku yang masih sering malu share link mba..

    Makasih yaa..aku perbaiki.

    ReplyDelete
  18. Kalau kendala saya sebenernya simpel mbak, banyak waktu ide muter dikepala tapi pas buka laptop, yang di scroll malah buka internet yang cuma hiburan. Kalau butuh fokus nulis, enakan pas jam malam, menurutku.

    ReplyDelete
  19. Satu lagi mbak, pengen cepet2 monetisasi blog bahkan sampe pake cara yang gak etis. Malas merawat dan merintis blog dari bawah.

    ReplyDelete
  20. Aku udah 5 taun ngeblog, mulai pengin dapet duit sejak punya baby. Udah ngeshare, rajin nulis, udah approve adsense jg ��

    Emang belum optimal sih, anakku baru belajar berdiri jadi kudu fokus ke anak yg dioptimalkan ��

    Untuk setara mba Helena, masih proses puwanjaaang �� jempol deh buat mba helena ��

    ReplyDelete
  21. Terima kasih sharingnya Mbak Helena, sangat bermanfaat untuk blogger pemula seperti saya. Salam kenal yak.

    ReplyDelete
  22. Ide yang ga saya tulis dulu di catatan kecil mudah ilang. Trus waktu eksekusi jadi problem tuk saat ini, sih. Nunggu baby tidur dulu padahal dia bobonya suka larut malam. Masih belajar konsisten kalo saya, mah. Kadang link-nya saya share di pesbuk doang :)

    ReplyDelete
  23. Aku masih blogger pemula mbak. Seringnya masih malu share link nih.

    ReplyDelete
  24. AKu sering ga pede buat ngeshare tulisanku mbak. Seringnya sih dipede-pedein, haha

    ReplyDelete
  25. Setuju banget nih, waktu baru ngeblog aku juga melakukan beberapa kesalahan gini hehe

    ReplyDelete
  26. saya pernah bikin tulisan 'do not follow me i'm lost too' itu di sosmed.
    Karena saya memang nggak terlalu ngejar2 banget banyak-banyakan follower.
    Kalau sebagai pemula yang saya rasakan sih no.3 yang paling berat. Gak enak deh.
    Eh, sekarang malah kena warning spam ama FB hehehehe.

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga artikel tersebut bermanfaat.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai akun G+, Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-menyurat, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature