Membiasakan Anak ke Masjid Sejak Dini [Kisah Nyata]

Thursday, December 1, 2016
Where is Sid?

Mengajak Anak ke Masjid - Ada yang risih dengan teriakan anak-anak di masjid? Kadang saat sholat ada yang lari melewati shaf. Ganggu konsentrasi, kan. Eh tapi sebenarnya kalau ga ada suara atau anak-anak yang berlalu lalang saat sholat emangnya udah khusyuk? *ngomong ke diri sendiri*

Mengenai pro-kontra membawa anak ke masjid, saya teringat sebuah komik singkat atau cerita bergambar tentang hal ini. Di situ digambarkan seorang anak saat masih kecil ingin ikut ayahnya sholat ke masjid tapi si ayah menolak. Ayah khawatir si anak akan mengganggu kekhusyukan jamaah lain. Tahun demi tahun berganti, si ayah tetap tidak mau mengajak anaknya. Hingga si anak memasuki usia remaja, ayah menyuruhnya untuk sholat tetapi si anak menjadi malas. Ilustrasi ini menggambarkan kemalasan anak beribadah timbul dari perilaku ayah yang tidak mau membiasakan anak sholat di masjid.

 
Saya ga mau sepenuhnya menyalahkan ayah dalam komik strip di atas. Kalau tidak bisa sholat di masjid, ibu bisa mengajak anak sholat berjamaah di rumah atau sekeluarga aja ke masjidnya. Kadang ayah kurang PD membawa anak ke masjid hanya berdua. Biarlah si anak belajar sholat di dekat ibunya terlebih dahulu.

Memang benar ada risiko anak berteriak, menangis, atau berlarian di tempat ibadah yang seyogyanya digunakan untuk mendekatkan diri pada Yang Kuasa. Ya namanya juga anak-anak, belum sepenuhnya paham cara menempatkan diri. Akan tetapi hal ini bukan menjadi halangan untuk menjauhkan anak dari masjid karena pelajaran penting pertama dalam hidup anak adalah mengenal Allah, Sang Pencipta.

Mengajak anak ke masjid tanpa ribut itu bisa. Beneran bisa. Kan kita (saya) ingin anak tumbuh menjadi pribadi yang taat pada Allah, sholeh/sholehah, dan berakhlak mulia. Diilhami dari kisah nyata saya dan suami mengajak Sid ke masjid, caranya sebagai berikut:

  1. Ajak anak sholat sejak dalam kandungan. Ngomong ke perut memang aneh tetapi janin bisa mendengar dan merasakan stimulasi orang tuanya. Sebelum sholat saya bilang ke perut, “Nak, kita wudhu terus sholat ya. Sholat subuh 2 rakaat.”
  2. Setelah bayi lahir, ajak ia sholat di rumah maupun di masjid. Saat sholat, baby Sid saya letakkan di samping sajadah. Dialasi box atau selimut tebal supaya ga masuk angin. Bacaan sholat juga bisa dibaca keras supaya bayi mendengar dan memperhatikan gerakan sholat orang tuanya.

Kebiasaan di atas Alhamdulillah membuahkan hasil. Paling sering saya mengajaknya sholat maghrib di masjid setelah sore harinya bermain di taman. Kami memang belum rutin mengajak Sid ke masjid namun setiap diajak sholat berjamaah, ia termasuk anak yang tenang. Di awal sholat, ia berdiri di barisan laki-laki sambil menirukan gerakan sholat. Kadang sholatnya belum mulai, ia sudah nungging berusaha untuk ruku’ dan sujud. Kalau capek ia tiduran di sajadah yang empuk. Alhamdulillah ga ada adegan wara-wiri atau berteriak.

Peristiwa minggu lalu di masjid membuat saya takjub. Sebelum sholat maghrib, diumumkan nanti ada pengajian rutin sehingga diharap jamaah tetap di masjid setelah sholat. Saya melihat Sid belum mengantuk jadi kami mengikuti pengajian yang membahas QS. Al-Maidah ayat 51 (tahu kan surat ini populer karena apa). Saat pengajian berlangsung, ia mondar-mandir dari rak buku ke saya. Ia bawakan buku entah apa judulnya. Tak disangka kemudian ia duduk di antara dua pria yang sedang menyimak tausiyah. Ya, layaknya para jamaah lainnya padahal tidak ia kenal. Seorang diantaranya memandang Sid dengan tatapan heran melihat batita tiba-tiba duduk mendengarkan ceramah di sampingnya. Dalam hati saya terbesit rasa kagum melihat polah anak bayi unyu-unyu ini. Apa yang ada di pikirannya ya? Semoga kamu tumbuh jadi anak sholeh ya, Nak. Amin.

Akan tetapi tidak selamanya ia tenang seperti itu. Godaan datang kalau di masjid ada anak-anak yang rame saat sholat berlangsung. Sid pernah menangis dengan kencang setelah melihat seorang anak merengek ke ibunya yang sedang sholat. Untunglah saat itu sudah rakaat terakhir. Konsentrasi saya pecah tapi tetap sholat saya lanjutkan (ga tahu deh pahalanya gimana, wa allahu a’lam).

pic: muslimshow


Meski tipe si anak tidak setenang Sid, kebiasaan mengajak anak ke masjid tetap penting. Lama-kelamaan anak akan paham adab di tempat ibadah. Sabar aja ya. Lebih baik mengenalkan Tuhan dan kewajiban kita sebagai hamba-Nya sejak dini daripada berakhir seperti komik strip di awal tadi.


59 comments on "Membiasakan Anak ke Masjid Sejak Dini [Kisah Nyata]"
  1. Setuju, Mbak.
    Kemaren juga abis chit-chat sama pak suami tentang ini. Ke masjid bawa anak salah satu bentuk mendidik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mba, bikin ortu rajin ke masjid juga :D

      Delete
  2. Setuju, Mbak.
    Kemaren juga abis chit-chat sama pak suami tentang ini. Ke masjid bawa anak salah satu bentuk mendidik :)

    ReplyDelete
  3. Pak suami belum mau ngajak anakku ke masjid soalnya masih pake diapers. Aku juga suka parno kalau baca kisah anak dimarahin orang lain karena bermain-main di masjid. Jadi shalatnya di rumah aja, alhamdulillah anakku kalau kita shalat ikutan shalat juga, gak pernah gangguin sampe naik-naik punggung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau biasa sholat di rumah insyaAllah anak ngerti saat diajak ke masjid

      Delete
  4. Pak suami belum mau ngajak anakku ke masjid soalnya masih pake diapers. Aku juga suka parno kalau baca kisah anak dimarahin orang lain karena bermain-main di masjid. Jadi shalatnya di rumah aja, alhamdulillah anakku kalau kita shalat ikutan shalat juga, gak pernah gangguin sampe naik-naik punggung.

    ReplyDelete
  5. Suami termasuk risi kalau anak berisik. Tapi suami selalu ajak Fahmi kemesjid. Begitu juga di rumah, kalau saya yg solat, anak selalu diajak. Malah saat ia blm solat, suka saya suruh solat sendiri...

    Fahmi mau, tapi dg syarat ibu jangan lihat katanya. Saya intip. Fahmi emang solat, cuma ya biasa, asal gerakan dan sambil pecicilan ��
    Kadang dikorupsi, gak pakai ruku, langsung sujud aja, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa ya dia malu dilihatin. Fahmi o Fahmi

      Delete
  6. Membiasakan dari sejak kandungan y memang mantra yang ajaib y mba :) semoga Kaka Sid jd anak soleh dan selalu sehat aamiin :*

    ReplyDelete
  7. iya juga ya.. mengajak anak kemasjid emang bagus, tapi mendingan ada umurnya yang pas buat di ajak. Karena meski tujuan hati membiasakan, tapi karna masjid itu tempat umum juga harus tetap menjaga kenyamanan orang lain dalam beribadah ^^

    Kalau kira kira sudah ga pake popok. sudah nggak bayi bayi banget, nah saat itu lah emang mending di ajak terus ke masjid.

    ReplyDelete
    Replies
    1. menjaga kenyamanan jamaah lain juga penting :)

      Delete
  8. Anakku rajin Mbk diajak ke masjid, alhamdulillah masjidnya ramah anak.

    ReplyDelete
  9. Reminder banget nih mbak. Masjid di rumah kami lumayan jauh. jadi tantangan banget utk mengajaknya ke masjid.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buat ortu juga jadi tantangan supaya tetep rajin ke masjid ya

      Delete
  10. Setuju mbaa. Aku sejak anakku kecil suka diajak ke masjid. Jadi pas ramadhan, paling semangat anakku buat ngajak ke mesjid :)

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah, Mamas dan Kakak rajin ke masjid tiap hari, walau waktu solat magrib aja. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yay, maska hebat! nanti ranu nyusul ya

      Delete
  12. Pelajaran baru nih, anak sudah merekam gerakan solat bahkan dari dalam kandungan.

    ReplyDelete
  13. Iya pernag denger cerita anakku, di masjid ada bapak2 yg klo anak2 berisik dilempar bakiak kamar mandi. Alhamdullilah ya,anak2 tetap senang ke masjid.entah untuk sholat bareng teman atau mengaji

    ReplyDelete
  14. Saya juga kepengen begini nantinya, mengajarkan anak-anak sejak kecil. Memang kadang anak-anak membuat berisik dan jatuhnya mengganggu kekhusyukan yang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang memang ganggu, Nyi. Perlu ada proses pembelajaran ke anak.

      Delete
  15. Setuju Mbak, anak harus dibiasakan ke mesjid sejak kecil. Supaya terbiasa beribadah bersama di mesjid, sekaligus diajarkan untuk menghormati yang sedang shalat.

    ReplyDelete
  16. Membawa anak ke mesjid salah satu mengajarkan anak, biar terbiasa shalat jamaah,aplagi kalau anak kita laki-laki,tapi sebaiknya pilih saf paling pinggir.ya kan mbak

    ReplyDelete
  17. Membawa anak ke mesjid salah satu mengajarkan anak, biar terbiasa shalat jamaah,aplagi kalau anak kita laki-laki,tapi sebaiknya pilih saf paling pinggir.ya kan mbak

    ReplyDelete
  18. Setuju..sedari kecil harus ngajarin anak sholat ya mbak

    ReplyDelete
  19. thx utk sharingnya.. komiknya lucu-lucu deh

    ReplyDelete
  20. komiknya bagus dan pesannya sampai banget..memang pengalaman tersendiri ya mba membawa anak-anak ke masjid :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gimana mengajarkan hal ini jika hidup di negara minoritas Islam, mba?

      Delete
  21. Alhamdullilah anak2 saya juga bisa kompromi jika diajak ke mesjid sejak kecil.Dimana temen2sebayanya pada teriak2 atau berlarian mereka tetap ganteng gak terpengaruh.Tips mbak Helena juga bisa diaplikasikan nih,yuhu keren.

    ReplyDelete
  22. Iya memang harus dibiasakan sejak kecil ya, karena anak akan terbiasa dengan sendirinya kalau dia sudah mengenal ketika kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngajarin dari kecil malah lebih gampang

      Delete
  23. Setujuu mbaak, sangaat penting mengajak anak untuk pergi ke masjid sejak kecil. supaya terbiasa dan jadi kebiasaan si anak sampai besar nanti :D

    ReplyDelete
  24. Kerennnn mbak Helen... Nanti aq coba!

    ReplyDelete
  25. Makasih sharingnya. Insya Allah berguna banget bagi yang mau mulai mengenalkan sholat dan mesjid pada anaknya. :)

    ReplyDelete
  26. Setujuu banget mba helena , aku pernah nonton ceramah mengenai ini. Harus dimulai dari kecil kita mengajarkan anak mencintai masjid. Sukaa banget tulisannya mba helena

    ReplyDelete
  27. Godaannya itu, melihat anak yang lain rewel jadi anak anak ikutaaan nangis

    ReplyDelete
  28. Saya juga pengen bgt mbak anak laki2 saya kelak akrab dg masjid sedini mungkin...

    ReplyDelete
  29. kalo si baby udh bisa diajak jalan, aku mw nyuruh papinya utk ikut bawa si kecil :).. selama ini malah si kaka yg srg dibawa pas sholat jumat... krn anakku yg cewe ini memang lengket banget2 ke papinya mba.. makanya suka ikut kemanapun si papi pergi... untung anteng tiap diajak... seringnya malah tidur di sajadahnya :D

    ReplyDelete
  30. Bagaimana merayu anak yang males-malesan diajak ke masjid ya?
    terima kasih

    ReplyDelete
  31. mengajari anak harus dimulai sejak dikandungan ya mbak :)

    ReplyDelete
  32. mada tipe anteng klo dibawa ke masjid klo yg sholat isinya orang dewasa semua, tapi klo ada bocah seumuran, mada pelan2 melipir deketin itu bocah

    ReplyDelete
  33. Setuju banget ajak anak beribadah sedini mungkin, mengenal Allah

    ReplyDelete
  34. Dekat rumah saya ada seorang bapak yang selalu ajak anaknya usia dibawah satu tahun, tiap subuh, anaknya tenang banget, mukanya lucu, bahagia banget liatnya deh.

    Salam,
    Syanu.

    ReplyDelete
  35. aku sih sering menyuruh suami ngajak anak ke masjid, usia 2 tahun dia kalau ketemu masjid pasti nyebut Allah,
    kalau soal ngajak sholat, sudah dari kecil juga
    waktu bayi saya sering sholat di dekatnya
    ya meskipun sekarang kalau diajak sholat dianya usil, tapi seenggaknya dia sudah kenal dengan yang namanya sholat dan Allah

    ReplyDelete
  36. insya Allah akan terbiasa nantinya, apalagi kalo kita bisa menyeimbangkan aktifnya dia dengan baik

    salam
    gabrilla

    ReplyDelete
  37. Betul banget, sedini mungkin anak diperkenalkan dengan agama. agar dewasanya nanti tidak lupa terhadap tuhannya.

    Om nikah Om !!!

    ReplyDelete
  38. alhamdulillah anak bujangku dan teman temannya rajin jamaah ke masjid, dan anteng-anteng. kadang ada juga sih yang masih kejar-kejaran. tapi biasanya sesuai perkembangan umur mereka malah malu sendiri kalau berisik, jadi saling mengingatkan di antara mereka. tapi malah yang bikin prihatin adalah bapak-bapak dari anak-anak itu tidak serajin anak-anaknya.. nah piye iki... :))

    ReplyDelete
  39. Mba Helena, aku setuju kalau mengenalkan sejak dini untuk masjid. Alhamdulillah anakku kalau ke masjid masih bisa dibilangin. Tapi kalau ngumpul ama teman2nya di masjid harus selalu diingatkan. Heheh

    ReplyDelete
  40. jadi inget dulu pas sekolah dasar ada buku ramadhan yang akhirnya membuat aku ke masjid karena harus tarawwh dan minta ttd imamnya.

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung.
Leave a COMMENT,
Hit the SHARE button,
dan sering-sering mampir ke sini ya...

Kalau mau surat-suratan, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature