Life of Happy Mom - Indonesian blog about parenting, health, and upside down of life.

Waspada Demam Berdarah Dengue Kala Musim Hujan

Wednesday, March 4, 2020
Hujan lagi … banjir lagi …. Musim penghujan telah datang. Ia datang bersama teman-temannya, salah satunya bernama Demam Berdarah Dengue (DBD). Demam yang satu ini berbahaya karena dapat menyebabkan kematian. Yuk, Bunda, kita kenali gejala demam berdarah!

Salam dari kami yang diem-diem bae di rumah karena musim hujan


Jakarta Banjir (Lagi)


Sudah empat kali sejak tahun baru 2020 kawasan tempat tinggal saya dilanda banjir. Air sungai yang meluap di awal tahun menjadi “kado istimewa”. Tidak ada terompet, tidak ada kembang api. Jalanan digenangi air hingga masuk ke dalam mobil di tempat parkir.

Selama 4 tahun tinggal di Jakarta, baru kali ini, lho, air bah berkunjung. Alhamdulillah tempat saya tinggi tetapi akses jalan sudah jadi kolam renang gratis. Tempat saya hanya kena imbasnya berupa pemadaman listrik.

Berhubung banjirnya berulang, setiap kali hujan deras selama berjam-jam, saya langsung mengecek nasi di rice cooker. Kalau habis, segera saya menanak nasi sebelum terjadi banjir hingga listrik padam. *eh maap curhatnya kepanjangan.

Waspada Demam Berdarah Dengue di Musim Penghujan


Genangan air dimana-mana saat musim penghujan seperti ini menjadi tempat yang empuk buat nyamuk Aedes aegypti bertelur. Nyamuk ini sudah terkenal dapat menularkan DBD dengan membawa virus Dengue.

Masalahnya, nyamuk Aedes aegypti ini butuh mengisap darah manusia untuk membantu perkembangan telurnya. Bila nyamuk mengisap darah manusia yang memiliki virus Dengue, virus tersebut pindah ke tubuh nyamuk. Lalu si nyamuk ganti mengisap darah manusia lain sambil menularkan virus Dengue juga. Oh ya, telur yang dihasilkan juga membawa virus Dengue, lho.

Siklus hidup nyamuk Aedes aegypti (sumber: Instagram @panduanbunda)
Eh tahu enggak, data dari Kementrian Kesehatan RI menyebutkan terjadi 16.692 kasus DBD selama 1 Januari hingga 3 Februari 2019. 90% kasus DBD tersebut menyerang anak-anak usia di bawah 15 tahun. Tuh, kan, penting banget menjaga kebersihan dan jaga daya tahan tubuh anak.

Gejala Demam Berdarah Dengue 

Saat tetangga demam tinggi sampai 40 C, saya terpikir jangan-jangan ini DBD. Memang sih demam itu sebagai bentuk perlawanan tubuh terhadap infeksi dalam tubuh. Tetapi bila polanya demam tinggi di waktu tertentu kemudian suhu tubuh normal lalu demamnya berulang seperti itu perlu diwaspadai ini gejala DBD.

Dari situs Panduan Bunda, saya makin memahami gejala DBD. Gejalanya dibedakan dua macam yaitu gejala DBD ringan dan DBD parah.

Gejala DBD ringan antara lain:
  • Demam tinggi hingga 40 C
  • Setelah 4-7 hari setelah digigit nyamuk, terasa nyeri pada tulang, otot, dan sendi.
  • Muncul ruam setelah 3-4 hari demam berlangsung.
Gejala DBD parah seperti DBD ringan dan indikasi antara lain:
  • Mimisan dan muntah darah
  • Memar 
  • Shock 
Situs Panduan Bunda

Solusi Bunda Mencegah DBD

Ngeri deh dari gigitan nyamuk imut bisa menjadi penyakit separah DBD. Badan nge-dropnya cepat, lho. Apalagi saat demam tinggi badan bisa lemas hingga hilang kesadaran. Duh, jelas enggak tega bila hal tersebut menjangkiti anak.

Untuk mencegah Demam Berdarah Dengue penting banget rutin membersihkan rumah dan sekitarnya. Tempat atau wadah yang rawan berisi genangan air sebaiknya dibersihkan atau dibuang. Baju yang digantung perlu diseleksi lagi. Kalau sudah kotor sebaiknya segera dicuci. Soal beberes rumah ini sampai saya membuat ceklis kebersihan supaya tidak ada bagian rumah yang terlewat dibersihkan.

Langkah berikutnya, anak-anak menggunakan lotion atau minyak telon anti nyamuk setelah mandi. Meski aktivitas di luar rumah berkurang selama musim hujan, potensi bertemu nyamuk bisa di mana saja. Dengan lotion ini membantu mencegah digigit nyamuk.

Tak lupa siapkan Termorex di rumah. Demam membuat tubuh tak nyaman. Bila demam di atas 38,5 C, saya beri obat penurun demam. Termorex membantu meringankan rasa sakit dan menurunkan demam. Kandungan paracetamol-nya aman untuk bayi dan anak-anak jadi bisa diminum oleh SID dan baby UNO.

Itulah beberapa cara yang saya lakukan untuk mencegah DBD. Semoga hujan ini membawa berkah seperti doa yang kami lantunkan setiap kali hujan tiba. Jauh-jauh deh dari segala penyakit.

Apa solusi Bunda mencegah si kecil terjangkit Demam Berdarah Dengue?

Cari tahu lebih lanjut tentang DBD dan kiat seputar kesehatan di:
Instagram: @panduanbunda
Facebook: https://www.facebook.com/panduanbunda/
Twitter : https://twitter.com/panduanbunda
Official website https://www.panduanbunda.com

32 comments on "Waspada Demam Berdarah Dengue Kala Musim Hujan"
  1. Serem ya, temen sekolah anak saya juga ada yang abis kena dbd kemarin...
    Semoga kita semua selalu diberi kesehatan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Alhamdulillah di sini udah fogging

      Delete
  2. Setuju banget ini mbak. Lagi musim hujan, banyak banget penyakitnya. Kalau kubangan di tempat cuci piring, bakalan jadi sarang nyamuk gak yaa mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sebaiknya jangan sampai jadi kubangan, Mbak. Bahkan dispenser perlu rutin dicuci

      Delete
  3. dua tahun lalu, si kk kena dbd. ga lama nyusul si dd. emaknya riweuh jaga 2 anak di rs. alhamdulillah bisa sembuh tanpa hambatan.

    moga kita semua sehat selalu dan dijauhkan dari penyakit berbahaya ya aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa DBD ini kalau nyamuk pembawa virus menggigit orang lain, gampang banget virus berpindah. Alhamdulillah boys sembuh yaa Mbak.

      Delete
  4. Duh jadi keinget saat anakku masuk RS gara2 DBD waktu dia kelas 3 SMP.
    Memang harus selalu waspada ya jangan sampai terkena DBD apalagi saat musim hujan sekarang ini. Pastinya obat penurun panas harus tersedia di rumah buat jaga-jaga.

    ReplyDelete
  5. Demam Berdarah Dengue ini salah satu penyakit yang patut diwaspadai di musim seperti ini ya. Jangan sampai perhatian ke virus Corona membuat kita jadi lengah terhadap demam berdarah.

    ReplyDelete
  6. Jaga kebersihan lingkungan..jangan ada air tergenang ..membuat nyamuk bertelur. Kalo musim banjir..susah dihindari ya..

    Loyion nyamuk bisa membantu. Semoga tuhan lindungi kita dari penyakit❤️

    ReplyDelete
  7. Lha, gejala demam berdarah bisa memar juga toh,selain demam tinggi dan ruam, waduh.... Btw, iya, menjaga kebersihan rumah dan kunci agar terhindar dari DBD

    ReplyDelete
  8. Kalo mau minum termorex apa harus tunggu sampai demam 38,5 dulu mbak ?

    ReplyDelete
  9. Thanks sudah diingatkan lagi Mbak..kalo belum ada kasus, lupa. Begitu ada kasus, baru deh geradakan mengingat-ingat atau waspada. Padahal, DBD kan penyakit lama...harusnya kewaspadaan sudah jadi gaya hidup sehari-hari (selfreminder) ^_^

    ReplyDelete
  10. Bulan lalu temen anakku kena Mak Sid, aku takut kegigitna pas di sekolah maka aku beli peralatan lotion anti nyamuk hehehe demi kesehatan yes

    ReplyDelete
  11. Betul banget mbak ulasan lengkap diatas tentang DBD...Intinya kebersihan lingkungan meski terutama rumah kita sendiri sih.😊😊

    Jadi jangan selalu mengandalkan Foging saja, kebersihan itu yang utama.

    ReplyDelete
  12. Iya nih, musim hujan datang dan beberapa wilayah Indonesia terkena banjir. Yang mana tentunya diikuti hal-hal yg tidak baik, salah satunya berkembangbiaknya nyamuk demam berdarah. Selain menjaga kesehatan, hidup bersih baik diri dan lingkungan, kita juga perlu makai lotion anti nyamuk yang nyaman di kulit. Kalau saya lebih suka minyak kayu putih. 😁

    ReplyDelete
  13. Pas duduk di bangku SMP, aku pernah terjangkit demam berdarah
    Rasanyaaaaaa tulang kayak mau copot dari persendian.
    Kudu minum air putih banyaaakk dan jus jambu juga.

    ReplyDelete
  14. makasih sharingnya , tahun ini musim hujan kali ini db kalah denagn corona ya

    ReplyDelete
  15. Anakku Ayyas pernah kena DBD, mba.Dan ini emang bikin dia nga nyaman.Aku liatnya juga kasian. Smoga anak anak slalu zehat ya

    ReplyDelete
  16. Aku dan suami pernah kena DBD rasanya kacau deh. Semoga tidak terjadi kepada anak-anak karena DBD itu sakit luar biasa

    ReplyDelete
  17. Ah telon juga bisa mencegah penyebaran dbd oleh nyamuk, ya. Aromanya enak sih, aroma innocent hahaha. Jaman kuliah dulu aku suka pake ini, lho.
    By the way waktu kecil dulu dan musim demam berdarah aku pernah digigit nyamuk dan langsung parno. seharian murung terus takut kena dbd hahaha tapi alhamdulillah, ga ada apa-apa. Stay safe and healthy ya Mak

    ReplyDelete
  18. Barusan kompleks perumahanku di foging, kalau sudah begitu hawa DBD mulai kerasa nih, apalagi pak RT mulai mengintruksikan bersih2 got, jadi khawatir banget kalo sudah begini...kesehatan anak harus di boost nih, makasih infonya mak.

    ReplyDelete
  19. Nah ini biasanya pasca banjir itu ada wabah dengue atau DBD yang mengincar. Tapi terkadang nyamuknya juga nggak hidup di tempat yang kotor-kotor amat sih Mbak. Pernah kejadian wabah ini di Singapura yang notabene lingkungannya bersih dan rapi.

    ReplyDelete
  20. Banyakin minum air mineral, dan makanan bergizi baik untuk penyembuhan demam berdarah. Oya aku udah lama gak main ke blognya mba Helena nih Dede udah gede aja ya

    ReplyDelete
  21. Iya mom bener banget aku termasuk yang khawatir kalau anak demam gitu .apalagi ada penyakit DBD duh jangan sampe deh

    ReplyDelete
  22. Sedih ya kalo banjir karena bakal menyisakan genangan. Setuju, semoga hujannya menajadi berkah ya. Aku dulu juga menyiapkan Termorex buat menurunkam demam, takut banget kalo sakit DBD

    ReplyDelete
  23. Ini tetangga ku ada dua yang masuk RS kena DB. Sekarang musim hujan kayak gini mulai harus waspada nih sama genangan air

    ReplyDelete
  24. Nah ini yang kita lupa. Kita panik dengan virus Corona. Bahkan parno. Lha DBD, yang jumlah kematiannya lebih tinggi, kita lupakan. Waspada dua-duanya tentu lebih baik ya.

    ReplyDelete
  25. Bener nih musim hujan identik dnegan nyamuk yang menyerang dan bisa muncul DBD bahkan di daerah tertentu udah jd wabah ya? Kudu jaga kebersihan lingkungan rumah dan melindungi anak dr nyamuk ya

    ReplyDelete
  26. Iya ya, ini musim penghujan jadi banyak nyamuk, bogor ampir sepanjang hari ujan terus, jadirindu matahari
    semoga kita semua sehat terus ya, jaga daya tahan tubuh

    ReplyDelete
  27. Aku dulu pernah kena DBD sampe beratku cuma 47kg lho mba.

    ReplyDelete
  28. Piye yo rasane kebanjiran? Aku ga bayangin deh, untung rumah kamu agak tinggi jadi ga sampai masuk ke dalam ya. Persiapan di musim hujan kayak gini emang penting banget, termasuk mencegah biar ga bikin DBD ya apalagi kita punya krucil2 yg harus maksimal di beri perlindungan dr bahaya nyamuk.

    ReplyDelete
  29. DBD ini jadi aalah satu penyakit yang mengecoh ya mba. Asli aku trauma krn krucil pernah dirawat karena DBD. Udah gitu sekarang lagi mewabah juga kan DBD di daerah timur.

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga artikel tersebut bermanfaat.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-menyurat, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Stay happy and healthy,