Sunday, March 19, 2017

3 Permainan bagi Balita untuk Menstimulasi Kecerdasan Intrapersonal



Pernah menonton TV show “Nanny 911”? Dulu saya suka menonton acara ini meski belum menikah. Saya tertarik melihat cara British Nannies dalam mendisiplinkan anak. Balita yang tingkahnya aktif (di Indonesia mungkin disebut nakal atau ga bisa diam) berubah menjadi penurut, sopan, dan disiplin dengan cara sederhana. “Kelak jika punya anak, saya mau pakai cara seperti yang dilakukan nanny,” pikir saya saat itu.

Setelah menjalani kehidupan menjadi ibu (welcome to the jungle!) dan berinteraksi dengan anak semata wayang setiap hari, saya menyadari apa yang diajarkan Nanny 911 adalah tentang kecerdasan intrapersonal. Anak yang susah diatur tiba-tiba berubah 180 derajat karena ditanamkan pemahaman akan diri sendiri. Sejak kecil, anak harus memahami kebutuhan serta bertanggung jawab untuk dirinya supaya ia tumbuh mandiri.
multiple intelligence
Kecerdasan intrapersonal (sumber: Morinaga MI Play Plan)

Kecerdasan intrapersonal adalah kecerdasan untuk dapat memahami dan mengenali diri sendiri sehingga bisa memecahkan masalah yang dihadapi. Anak akan memahami kelebihan dan kekurangan diri sendiri serta dapat mengevaluasi tindakan yang ia lakukan. Anak dengan kecerdasan intrapersonal tinggi tampak pendiam karena sering berpikir reflektif. Pendiam di sini bukan berarti antisosial, ia bahkan cenderung disukai teman-temannya karena dapat beradaptasi dengan lingkungan.


Berikut ciri-ciri dan cara menstimulasi kecerdasan intrapersonal (sumber: Morinaga MI Play Plan)

Ciri-ciri
  • Dapat menyatakan suka atau tidak suka terhadap sesuatu.
  • Dapat memahami perasaannya dan mengekspresikan emosinya.
  • Dapat menyadari hal-hal apa saja yang menjadi kelebihan dan kelemahannya.
  • Memiliki percaya diri.
  • Dapat membuat target-target yang sesuai dengan kemampuan diri.
  • Mengetahui apa yang disukai dan tidak disukai
  • Bisa diandalkan dalam penyelesaian berbagai tugas.
  • Memilki keinginan yang besar untuk berhasil dalam suatu kegiatan tertentu.
  • dan lain-lain.
Cara menstimulasi
Ada beberapa cara yang dapat dilakukan orangtua agar kecerdasan intrapersonal anak dapat berkembang optimal antara lain dengan cara:
  • Mengajarkan anak untuk mengenali emosi dan keinginan-keinginan yang ada dalam dirinya.
  • Melatih ketekunan anak dalam menyelesaikan suatu tugas dan tanggung jawab misalnya dengan memelihara hewan peliharaan.
  • Memberitahu kelemahan dan kelebihan yang dimiliki dan membantu mencari cara untuk mengatasi kelemahan tersebut.
  • dan lain-lain.
Kayaknya beraaat cara menstimulasinya. Dewasa saja masih ada yang kebingungan saat ditanya cita-citanya mau jadi apa. Apakah balita, bahkan baduta seperti Sid, bisa mengerti diri sendiri? Kan masih kecil…
Ternyata oh ternyata stimulasi kecerdasan intrapersonal dapat dilakukan dengan hal-hal mudah. Melalui program Morinaga #30harimain yang kami ikuti, kami mendapat banyak ide bermain untuk mengasah kecerdasan intrapersonal yang cocok bagi anak usia 1-5 tahun.


Berikut ini tiga permainan untuk menstimulasi kecerdasan intrapersonal pada balita:

1. Papan Kegiatanku


morinaga 30 hari main

Menanamkan disiplin pada anak sejak dini itu penting. Papan Kegiatanku menjadi salah satu media supaya anak mengerti tanggung jawab tugasnya sehari-hari. Ada 4 aktivitas dasar yang biasa dilakukan yaitu mandi - makan - main - tidur (maunya menambahkan sholat tapi belum membuat gambarnya). Setiap selesai melakukan kegiatan, anak memberi tanda “sudah” pada kegiatan yang dimaksud. Ini semacam checklist atau to-do list versi lebih menyenangkan.

Alat dan Bahan:
  • Karton
  • Velcro
  • Printable gambar kegiatan (atau buat sendiri)
  • Spidol
  • Gunting
  • Double tape
Cara membuat:
  1. Potong karton menjadi persegi panjang, kurang lebih berukuran 30 x 15 cm.
  2. Posisikan karton dalam posisi persegi panjang horizontal. Lalu lipat karton menjadi dua, dengan cara melipat bagian karton bawah ke atas (sisakan bagian atas beberapa cm).
  3. Buka kembali lipatan tersebut dan kemudian tempel gambar kegiatan di atas karton bagian atas (batasi 4 kegiatan terlebih dahulu, agar timbul menjadi kebiasaan).
  4. Setelah itu, tuliskan nama kegiatannya pada karton bagian bawah.
  5. Gunting karton bagian bawah terpetak sesuai dengan kegiatan.
  6. Tempelkan Velcro pada bagian atas gambar kegiatan dan juga bagian bawah nama kegiatan.
  7. Lipat kembali satu per satu bagian bawah karton ke atas, dan tuliskan kata “Sudah Dikerjakan” pada setiap petak kegiatan tersebut dalam keadaan karton terlipat.
  8. Tempelkan papan pada dinding atau tempat lain yang terjangkau oleh anak.
Catatan: Libatkan anak saat menempel printable gambar kegiatan. Bila anak sudah bisa menggunakan gunting, ia dapat membuat Papan Kegiatanku sendiri namun tetap dalam pengawasan orangtua.


Cara bermain (versi Sid):
Sid suka sekali bernyanyi. Ia lebih mudah menerima sesuatu yang disampaikan lewat nyanyian sehingga kami mengisi papan kegiatan sambil bernyanyi “Bangun Tidur Ku Terus Mandi” yang sudah diaransemen ulang eh dimodifikasi menjadi:


Bangun tidur ku terus mandi
Tidak lupa menggosok gigi
Habis mandi ku makan nasi
Lalu aku main di taman
Kalau malam aku tidur nyenyak



2. Sate Buah Kesukaanku

permainan balita kecerdasan intrapersonal
Udah ga sabar makan sate buah

Gerakan Tutup Mulut (GTM) menjadi momok orangtua. Anak yang biasanya makan dengan lahap menjadi tidak mau makan. Mulut ditutup dengan rapat sampai nasi yang disodorkan tumpah. Grrr… ibu saja yang makan deh.

Sid juga pernah mengalaminya. Saya sering menyebutnya Ga Mood Makan karena dia belum ingin makan, masih kenyang, bosan dengan suasana, atau jenuh dengan menu nasi-tempe melulu.

Kalau ia tidak tertarik dengan menu yang tersaji, saya putar otak mencari menu alternatif. Mungkin ia bosan setiap hari makan nasi (walau katanya belum disebut makan jika belum makan nasi). Masih banyak sumber karbohidrat lain seperti kentang, jagung, ubi, dan roti.

Salah satu cara supaya ia semangat makan yaitu dengan membuat sate buah. Libatkan anak dalam pembuatan sambil mengenal bahan makanan yang ia rangkai menjadi sate.

Alat dan Bahan:

  • Roti dipotong kotak-kotak kecil
  • 2-3 macam buah diiris kotak-kotak kecil
  • Tusuk sate/sumpit
Cara membuat:
Buat sate dari roti dan buah yang berselang-seling. Saya memakai sumpit yang ujungnya tumpul karena lebih aman.

Buah dan roti dapat disusun sesuai urutan, misal: roti – pepaya – melon – roti – pepaya – melon. Dengan cara ini dapat melatih anak melakukan hal secara runut.

Sebelum makan, (seperti biasa) kami menyanyi lagu “Cicak-Cicak di Dinding” yang liriknya diganti menjadi:

Sate buah di piring diam diam merayap
Datang Sid yang lapar
HAP! lalu dimakan

Aktivitas membuat sate buah yang gampil surampil ini mengenalkan anak pada nama buah (menstimulasi kecerdasan naturalis), mengetahui makanan yang anak suka dan kurang suka (menstimulasi kecerdasan intrapersonal), merangkai bahan makanan (menstimulasi kecerdasan kinestetik), dan mengurutkan roti dan buah dalam susunan tertentu (menstimulasi kecerdasan logika matematika). 

3. Mengenal Rasa dan Warna

permainan balita
Cemong setelah mencicipi aneka bahan makanan

Manis, asam, asin, pahit... Makanan yang kita makan memiliki banyak rasa. Walau warnanya sama dan bentuknya mirip, rasa makanan bisa berbeda. Awas lho tertukar antara gula dan garam, hihihi. 

Yuk ajak Si Kecil mengenal rasa dan warna dengan mencicipi bahan makanan yang ada di rumah. Aktivitas ini mengasah kecerdasan intrapersonal juga visual spasial.

Alat dan Bahan:
  • Berbagai makanan dengan warna sama tetapi berbeda rasa
  • Wadah
Cara bermain:
  • Di sini kami menggunakan gula, garam, kopi, kecap manis, dan nasi yang diletakkan pada wadah. *random banget pilihannya, hahaha.
  • Sid mengambil sedikit demi sedikit tiap makanan yang ada lalu mencicipinya.
  • Ibu menjelaskan makanan yang ia ambil beserta rasanya.
Lucuuu… melihat ekspresinya mencicipi makanan yang ada di piring. Dia bilang kopi itu pahit tetapi masih dia ambil lagi sampai habis. Lha… piye tho?


Itu dia 3 aktivitas sederhana yang dapat menstimulasi kecerdasan intrapersonal pada balita. Masih ada beberapa permainan lain yang sudah masuk dalam rencana bermain hingga akhir Maret. Insya Allah akan saya tulis di blog dan upload di instagram @helenamantra. 

Info untuk Ayah dan Bunda yang aktif di media sosial (ga harus punya blog): mau ajak anak bermain seperti kami sambil dapat hadiah? Yuk kirim e-mail ke helenamantra@live.com dengan subject: Info Morinaga. Saya tunggu ya!

25 comments:

  1. main tusuk sate pakai buah kyknya cocok buat anak saya yang doyan makan hehehe main sambil sekalian makan buah segar dan sehat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sid malah main sambil cemal cemil buahnya. Hohoho

      Delete
  2. Yg pake tusuk sate plus roti dipotong kecil2 kayakna anakku juga suka lho Mbak. Dia sering gitu bikin sate2an :)

    ReplyDelete
  3. permainan yg menstimulasi anak kayak gini ngangenin, pengin bikin2 lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seumuran Mada masih perlu distimulasi kan. Apalagi udah sekolah, biasanya dapat PR bawa alat bahan ini itu

      Delete
  4. Wah seru banget ya Jadi pengen nyoba juga buat Aisyah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aisyah seumuran yaa sama Sid. Boleh dicoba

      Delete
  5. Ah jadi kangen masa tumbuh kembang anak-anak. Dulu morinaga juga sih yang membantu, dengan bagi-bagi hadiah sambil nuker tutup kalengnya, hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampe sekarang masih suka bagi hadiah. Jam, meja, kursi, dll

      Delete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Hai teh salam kenal ya. Saya Yeni, saya baru belajar nih menulis dan membuat blog. Masih harus banyak belajar dari teteh juga yang udah senior. Salam kenal ya. Tulisan teteh bagus, mengupas hal sederhana tetapi banyak ilmunya. Saya follow teteh, smga kita bisa terus berteman 😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiii Bunda Yeni, makasi ya udah mampir ke sini. Saling berbagi cerita ya. Haduh senior? Kek udah tua banget, hahaha. Sama-sama belajar lah

      Delete
  8. NOted mbak! Berguna banget buat Rio (meskipun masih lama hehe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rio sering diajak ngobrol aja atau main Cilukba. Sehat-sehat yaa baby Rio

      Delete
  9. Emak2 emang kudu kreatif yaa, itu gerakan GTM yang suka bikin mes gemes hihii.
    Aku juga mau lah sate roti nyaaa Mak ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak suka GTM. Emaknya susah berhenti makan. Hahaha

      Delete
  10. inspiratif bgt ni mbak ... patut di coba

    ReplyDelete
  11. Ih lucu dan gembira ya...
    Saat fahmi main tahun lalu, gak kepikiran pakai lagu2 gitu. Sekarang saya ajak Fahmi coba dia udah ga mau. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fahmi sukanya main ke sungai dan gunung tuh. Seruuu

      Delete
  12. Ide main rasanya boleh juga nih ditiru :D

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung.
Leave a COMMENT,
Hit the SHARE button,
dan sering-sering mampir ke sini ya...

Kalau mau surat-suratan, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena