Life of Happy Mom - Personal blog about parenting, health, and upside down of life.

Tips Sukses Membaur dengan Keluarga dari Pasangan

Wednesday, March 30, 2016

Di beberapa tempat ada kebiasaan setelah menikah, pasangan baru mengunjungi sanak saudara untuk mengenalkan diri. Sebagai anggota baru di keluarga, terkadang muncul perasaan grogi campur malu, apalagi untuk orang pendiam seperti saya *tutup muka pake helm*. Supaya kehadiran anda diterima oleh keluarga pasangan dan memberi kesan positif, berikut ini tips a la Helenamantra:

1. Pelajari silsilah keluarga
Mengenal wajah dan nama orang bisa menjadi tantangan tersendiri, apalagi bagi orang yang mudah lupa. Daripada salah memanggil sepupu dikira om, minta tolong pasangan untuk menceritakan silsilah keluarganya sambil menunjukkan foto keluarga. Kalau merasa wajah mereka mirip semua dan susah membedakan mana pakde pertama, mana pakde ketiga, ya maklumlah namanya juga keluarga. Buat catatan kecil supaya bisa dibaca sebelum berkunjung.

2. Kenali kebiasaan khusus dalam keluarga
Contohnya, kebiasaan yang bila ada tamu harus diberi jamuan makan. Jadi siapkan space besar di perut karena di tiap rumah yang dikunjungi akan disuguhi makanan berat. Bila khawatir kekenyangan, makan dengan porsi kecil sebagai bentuk penghormatan pada tuan rumah. Khusus hari ini, lupakan diet.

3. Membawa oleh-oleh
Bawalah makanan, lebih baik lagi masakan sendiri kalau bisa memasak, Makanan khas daerahmu atau kesukaan tuan rumah juga bisa (cari tahu terlebih dahulu supaya tidak salah membawa makanan yang dia pantang atau alergi).

4. Ramah dan senyum
Meski belum hafal nama keluarganya, bersikap ramah ke semua orang. Sapa dan senyum supaya orang lain tidak segan mengajak bicara. Senyum itu ibadah lho, gratis pula.

5. Hindari gosip
Pilih topik pembicaraan seputar aktivitas sehari-hari atau kisah yang menyenangkan. Bisa juga tentang hobi tuan rumah supaya mudah nyambung. Hindari membicarakan orang lain karena dapat dipandang buruk oleh lawan bicara. 

6. Membantu tuan rumah 
Bila tuan rumah berkenan, tawarkan bantuan menyiapkan makanan atau mencuci piring. Tunjukkan itikad baik.

Above all jadilah diri sendiri yang baik karena membangun silaturrahim membawa banyak manfaat untuk diri dan keluarga. Selain tips di atas, ada cara lain atau pengalaman saat menjadi anggota baru di keluarga pasangan?

===
Ditulis untuk ODOP Challenge Day 3 - Fun Blogging


20 comments on "Tips Sukses Membaur dengan Keluarga dari Pasangan"
  1. Waah harusnya postingan ini aku baca beberapa tahun yg lalu mba hehehe. Sampai skr aq suka lupa bawa oleh-oleh, untung mertua ku nyantai hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda kebiasaan kali ya mbak, ada juga yang ga pake oleh-oleh. Ya sesekali aja

      Delete
    2. Mertuaku juga untungnya nyantai.. dan bahasa kasih dia juga bukan gift (check 5 bahasa kasih Garry Chapman deh), jadi aman. he3.. kalau ibuku emank bahasa kasihnya Giving Gift, jadi memang betul.. hal yang membuat dia merasa dikasihi dan dihormati adalah lewat pemberian hadiah.. dan hal ini juga yang bisa buat dia merasa kurang dikasihi dan dihormati. Bener kata mba Helena, kudu pelajari dulu keluarga yang akan dikunjugi itu seperti apa orang - orangnya :D

      Delete
  2. wah aku jarang bawa oleh2, gak terbiasa . saam ibuku juga jarang beri oleh2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung kebiasaan mbak.. yang penting niat menjalin silaturrahim

      Delete
  3. Makasih kak masukannya ^^

    ReplyDelete
  4. Noted mbak. Saya lg banyak2 baca soal ginian, buat persiapan :D

    ReplyDelete
  5. Noted mbak. Saya lg banyak2 baca soal ginian, buat persiapan :D

    ReplyDelete
  6. Hehehe kalau menurut saya sih kalau kita friendly dan enggak terlalu pendiem InsyaAllah bsia membaur dengan sendirinya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, setuju. Tapi masih aja deg-degan di lingkungan baru

      Delete
  7. Tipsnya kece banget, udah dicoba Mak, tapi buat bantu urusan beberes suka susah karena punya anak balita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau punya anak, rumah berantakan sih biasa, hehe

      Delete
  8. Noted lah sapa tau bentar lagi punya pasangan #ehh haha.Thx for sharing mba ��.

    ReplyDelete
  9. Yang paling penting kayaknya kenali kebiasaan dirumah sanak keluarga itu. soalnya lain rumah, lain pula aturan mainnya.. :D

    Semoga sukses ya Mbak ODOP nya.. mudah2an aku bisa ikutan nanti hehhe

    ReplyDelete
  10. Semuanya keknya sudah aku kerjakan :) terutama yg membantu mama mertua beres2 rumah dan masak makanan Indonesia..hmmm langsung klepek klepek doi makan ayam goreng :D ha ha ha

    ReplyDelete
  11. Dulu awal2 nikah aku diajarin jg ama suami silsilah keluarganya, nama2nya dan panggilan kehormatan masing2. Awal2 susah mbak, apalagi aku tipe yg susah bgt inget muka dan nama org.. Tp lama2 jd inget :p, walo kdg lupa nama.. Nah kalo ke keluargaku, justru rada susah, krn jgnkan suami, lah aj yg aja g apal jajaran silsilah keluargaku saking banyaknya.. Mamaku aja 13 sodara, blm papa... Trs jarang2 ketemu.. Ya wassalam jadinya :p.. Kalo suami nanya k aku, akunya jg bingung dan nanya dulu k mama :D

    ReplyDelete
  12. kasih hadiah di acara2 istimewa, meski sederhana tp biasanya mengena. atau minimal ucapan selamat :)

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari artikel di atas.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai akun G+, Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-suratan, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature