Mudik Modal 4900 Rupiah

Monday, July 3, 2017


Persiapan mudik tahun ini lebih heboh dari biasanya. Ini karena kami mudik lewat jalur darat menggunakan mobil pribadi. Selain itu kami tidak langsung menuju rumah ibu saya tetapi berlebaran di rumah mertua terlebih dahulu. 

Mudik tahun lalu, saya dan SID menggunakan pesawat. Barang bawaan didominasi baju dan mainan SID sedangkan saya tidak membawa baju karena masih banyak baju saya di rumah ibu. Perjalanan juga lebih singkat, sekitar 1,5 jam.

mudik lebaran
Tol Cipali saat arus mudik lebaran
Tahun ini persiapan lebih lama karena baju yang dibawa lebih banyak. Saya baru sempat packing H-1 karena...emang males packing. Hahaha. Sampai menjelang berangkat pun masih nunggu baju yang di-laundry. Baju main, udah. Baju resmi, udah. Gadget dan charger, udah (termasuk laptop, libur bawa kerjaan, hiks). Buku dan mainan SID, udah. Cemilan, udah. Oke berangkat...



Di mobil saat saya hendak menyiapkan uang bensin, saya bongkar isi ransel mencari dompet. Waduh, kok ga ada? Ketika berhenti saya cek di dalam koper. Ga ada juga. Astaghfirullah, dompet ketinggalan di rumah! Itu artinya uang, kartu ATM, kartu BPJS, dan segala harta karun untuk bertahan hidup selama mudik ga saya bawa.

Saya rogoh saku celana, ada 4900 rupiah. Receh 900 dari kembalian beli jajan di mini market, 2000an dua lembar untuk berjaga-jaga bayar toilet (ini juga sebelumnya minta ke Pak Suami). Alhamdulillah masih ada uang. 

mudik lebaran
Istirahat di rest area Tol Cipali
Sesampainya di rumah mertua, saya pergi ke bank untuk mengambil uang. Di bagian CS saya jelaskan bahwa dompet saya tertinggal, termasuk ID card dan kartu ATM tapi saya membawa buku tabungan. Menurut Mbak CS, untuk menarik uang di bank butuh buku tabungan dan kartu ATM atau ID card. Sementara saya ga punya kartu tersebut. Saya menawarkan bagaimana jika verifikasi keaslian (mungkin dikira nipu) dengan verifikasi data pribadi sepert nama, alamat, tanggal lahir, dan nama ibu kandung. Tetap ga bisa. Pfft...


Berhubung saya mudik dengan suami, saya bisa minta uang ke suami. Namun bagaimana bila posisinya saya pergi sendiri ke suatu tempat tanpa membawa dompet?

Moral of the story:


  • Cek ricek sebelum pergi, pastikan dompet dan isinya sudah dibawa dan diletakkan di tempat yang mudah dijangkau.
  • Bagi uang di beberapa tempat seperti dompet, celana, saku ransel, dalam koper, dsb.
  • Pihak bank memiliki prosedur keamanan sedemikian rupa untuk meminimalisir penipuan. Tapi mbok ya kalau kondisi saya kepepet ga ada yang bisa dimintai uang, ada kebijakan untuk pengambilan uang tanpa kartu ATM dan ID card. Atau saya sempat terpikir untuk mengirim uang ke rekening Mbak CS lewat mobile banking lalu Si Mbak yang menarik uangnya. Boleh ya, Mbak?
  • Beruntungnya saya sudah mengaktifkan mobile banking di smartphone sehingga proses transfer atau pembayaran non tunai menjadi lebih mudah tanpa perlu ke ATM.
  • Karena uang tunai yang terbatas, mudik kali ini lebih hemat. Saya ga kebablasan belanja ini itu karena mikir gimana bayarnya. Hohoho…
    mudik lebaran
    Mau beli jajan tapi Ibu ga ada duit

Jangan sampai deh ketinggalan dompet seperti ini. Perginya jauuuh dan lama pula. Ga bisa putar balik gitu aja. Kamu pernah mengalaminya? Gimana cara menyiasatinya?
29 comments on "Mudik Modal 4900 Rupiah"
  1. Aku pernah bbrapa kali ke kantor lupa bawa dompet, mba. Akhirnya pinjam duit teman. Hehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah temannya baik ya asal jangan keseringan

      Delete
  2. haduh fatal ya mbak kalo dompet penting ketinggalan, alhamdulillah masih ada uang 5000 kurang dikit hehe.. yg penting niatnya silaturahmi, insyaallah ttp ada rejekinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah ini ngumpulin angpao-nya SID buat bekal balik ke Jakarta. Hehehe

      Delete
  3. Aku merinding bacanya mba, kaget kukira beneran bawa uang segitu hehe. Alhamdulillah sama suami yaa jadi bisa minta uang jajan haha

    Btw mudikny kmn mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. lumayan lah dapat duit ke toilet dari suami. Hahahah.
      mudik ke Jawa Timur, mba

      Delete
  4. Duuh bikin deg2an, untung mudiknya ga sendirian ya mba XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iyaa, kalau sendirian entah bagaimana ceritanya

      Delete
  5. Ketinggalan dompet buat saya mending balik lagi. Karena itu setiap bepergian pastikan tidak ada yg tertinggal...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dekat ya balik aja tapi ini udah jauh. Repot harus balik ke rumah.

      Delete
  6. Pulangnya minjam duit mama gak mba? Duh kalau kaya mba, aku bisa habis habisan di omelin sama papa? Trus pas kejadian gimana tanggapan suami (mukanya mesem gak)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pinjem duit ke SID yang dapat angpao. Hehehe.
      Suami marah dalam hati kan waktu itu masih puasa. Aman...

      Delete
  7. Kalo saya pribadi dompet dan handphone selalu saya chek keberadaannya sebelum berpergian, apalagi mau mudik Mbak, bisa amsyong dijalan kalo sampe ketinggalan hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya kurang teliti.kirain udah masuk eh ternyata belum

      Delete
  8. Kalau dompet ketinggalan, suami "berkicau" hehehe :P
    Ituah sebabnya ATM tuh kadng suka aku taruh tas, jd gk di dompet :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weheheh ngomel yak kalau istri teledor

      Delete
  9. Dompet... hal yang pertama di ingat kalo mau bepergian..tapi jadi hemat ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya aku lebih kepikiran bawa popok anak dibanding dompet. Hehehe

      Delete
  10. Kalau lagi Lebaran gini, lupa bawa dompet fatal banget ya :D
    Daku kalau bepergian (nggak hanya mudik), bisa bolak balik memastikan semua ada di dalam tas. Karena daku cenderung pelupa, sehari sebelumnya daku udah siapkan dan pakai chek list segala :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa butuh checklist yang dipasang di tas. Makasih sarannya

      Delete
  11. sip lahh. kunjungi balik aganagan disini :)

    ReplyDelete
  12. Aku juga suka lupa bawa dompet, tp ga lupa bawa uang hehehe, tp lupa bawa dompet plus uang pas mudik ke kampung itu pastii ribet bangettt ya mba hohoho. Aku menduga apakah ini motif tersembunyi mba helena dalam rangka menghemat THR hehehe *becanda mba* peace 😁✌

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting isinya ya daripada bawa dompet tapi kosong. Hohoho

      Delete
  13. ha ha mbak kok bisa ketinggalan ....aku juga sering lupa kalau naruh dompet. mungkin Bank juga memikirkan resikonya mbak

    ReplyDelete
  14. Wah .... kebayang juga kalo smpe dmpt ketinggalan...

    ReplyDelete
  15. Untung ada pak suami ya mb,.,kalau mudik emang harus extra cek n ricek sebelum berangkat karena prjalanan jauh dan menyiapkan uang receh di beberapa tempat selain dompet jg perlu biar gampang kalau butuh dadakan,.,hee

    ReplyDelete

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari artikel di atas.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai akun G+, Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-suratan, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature