Alat Transportasi, Dulu Kini dan Nanti

Wednesday, June 26, 2013
Jaman SD bolak balik naik mobil jemput antar bersama kawan-kawan dg suka duka, yah bayangin aja belasan bocah memenuhi L300 dari pagi dg baju rapi trus baliknya udah kusut kemana-mana pake acara mampir panjat pohon yang disponsori oleh sopir mobil jemput antar bernama Mas Mamik.

Saat SMP kadang diantar naik motor, kadang angkot (hari pertama salah jurusan diiringi pandangan seisi angkot, terpaksa jalan kaki lewat gang tembusan ke sekolah), dan pulang dengan rekan-rekan sesama pencari angkot atau jadi nebenger sama gebetan (uhuk..)

SMA naik pangkat, pake bis kantor berhubung sekolahnya jauh. Rajin bangun pagi supaya ga ketinggalan bis. Track record tiga tahun bersih, lancar jaya ga pernah terpaksa naik angkot. Palingan satu kali naik ambulan karena bisnya mogok, jadi tau deh isi ambulan seremnya kayak gimana. Cukup! Pulangnya campur-campur, dari nebeng, ngebis, motor, sampai naik angkot dg posisi favorit di pojokan supaya bisa tidur dg tenang.

Kuliah udah beda propinsi, jadi sering naik kereta api buat mudik. Efeknya bangku kereta bagaikan kasur. Berangkat abis maghrib, makan di kereta, solat isya, terus tidur sampai subuh saat hampir sampai tujuan. Ga perlu obat tidur dah. Syukurlah tiap menuju lebaran selalu dapat tiket buat mudik. Nah kalo mudik begini kereta ramenya ga ketulungan. Lorong sampe toilet pun penuh sesak. Saya belajar satu hal: tahan pipis selama perjalanan!

Nah sekarang ini frekuensi naik pesawat meningkat tajam. Bukan mentang-mentang sudah kerja, tapi karena tempat kerja dan rumah sudah beda pulau, jauh boi! meski masih sesama Indonesia. Kalau naik bis, tenggelam dah itu bis di Laut Jawa. Naik kapal, keburu abis jatah cuti. Yah terpaksa ini sering naik pesawat, minimal 2x sebulan. Mau beli pesawat pribadi tapi kok ya belum ketemu harga yang cocok (yakali macem beli kerupuk). Buat mengurangi kebosanan selama di pesawat kan ada majalah tuh, sampe udah khatam itu majalah dan berasa langganan tiap bulan aja, ga sabar nunggu edisi berikutnya. Berbagai peristiwa tentang pesawat pernah dialami... (terbayang kembali segala rupa) tapi daripada kepanjangan cerita di sini, mending nanti di thread berikutnya (aslinya lagi males nulis).

Dari sini berandai-andai next transportation apa ya? Hope it will be like pintu kemana saja-nya Doraemon.

@helenamantra







Post Comment
Post a Comment

Haiiii... Terima kasih banyak ya sudah berkunjung. Semoga mendapat manfaat dari artikel di atas.

Sebelum beralih ke artikel selanjutnya, tulis komentar dong... bisa pakai akun G+, Name/URL, atau Anonymous pun saya menerima.

Sering-sering mampir ke sini ya!

Kalau mau surat-suratan, kirim e-mail aja ke helenamantra@live.com

Salam,
Helena

Auto Post Signature