Image Slider

Ternyata kami belum siap: A story about buntu of ubuntu

Monday, March 23, 2009
18 maret 2009, di atas 9pm, lahirlah anak dari YM yang diberi nama ubuntu di laptopku. Proses kelahiran cukup lama coz YM dan aku (yang turut membantu proses) kurang menguasai teknik peng-install-an. Dengan segenap ke-sotoy-an, jadilah ubuntu yang menawan… Kebahagiaan terpancar dari wajah YM, tidak seperti biasanya.
Ubuntu ini lengkap, sekali install dah ada open office, audio n video player, gamesnya banyaaak, firefox, screensavernya juga (sangat science..tp ada satu yang ku suka..fireworks!). Tapi waktu kami mencoba meng-install aplikasi lain, ga da yg bisa! Waktu mau dengerin lagu, format seperti .mp3 ga bisa terbaca. Oh No!!!


Semakin hari, semakin banyak yang kutahu dari ubuntu ini. Ms Word 2007 bisa dibaca, tapi excel dan powerpoint 2007 ga bisa. Winrar juga..Cuma bisa zip. Tapi da fitur kayak printscreen, namanya screenshot (kalo ga salah..), free update yang banyak banget smpe berjam-jam, layar yang bisa jadi 2 desk (kayak di Mac). Trus kalo pake Orca, bisa dicustomize mpe laptopku bisa ngomong.


Tiap hari jadi googling cari tau gimana bisa menormalkan ubuntu ini, tapi saat dicoba ga da efeknya (ada faktor gaptek dari aku juga c..), tiap hari jadi marah2 k YM gara2 anaknya ni sukanya macem2 n aneh2.


Mengingat kekurangan2 yg banyak dan penting coz ga bisa ngerjakan tugas (lagi dikejar deadline makalah), akhirnya kami mengakui bahwa kami belum siap dengan kelahiran ubuntu. Dan sekali lagi…laptopku kembali pke XP pada 21 maret 2009 (ku install dw loh..thx YM!)


Maybe next time, di saat kami lebih siap kami akan mencoba sekali lagi. Tapi yang jadi kelinci percobaan pake laptop YM aj.. (YM..blajar yg bener ya! Makasih, maaf merepotkan, smoga sukses bisnis sindennya)

Auto Post Signature